CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Tuesday, February 27, 2007

Pesanan Buat Pedusi!

DIA diadikan dari tulang rusuk seorang anak Adam, akan bertambah bengkok jika dibiarkan sendirian dan akan mudah patah jika paksa ditegakkan. Hakikatnya dia dibelenggu dengan sifat kelembutan jua begitu aya dengan nilai kasih sayang. Dia itulah gadis remaja dia itukah isteri dia itulah ibu dan dia itulah... seorang wanita. Mengitari kehidupan seorang wanita mendambakan pemeliharaan yang bukan sekadar ambal bahkan berhajatkan pengawasan yang begitu teliti dan kejab. Hati dan perasaan wanita perlu dijaga rapi supaya segala perilaku yang dizahirkan darinya tidak hanya bersemangatkan emosi semata. Janganlah emosi didahului daripada akal jua keimanan kerana emosi adakalanya datang dari hasil tusukan tajam syaitan laknatullah. Sulamilah tingkah laku yang ditunjangi rasa buah ketaqwaan kepada Pemilik Yang Maha Agung.

Sedarilah wanita, awasilah dirimu dari terpalit sebarang panahan fitnah. Seorang wanita saat melangkahkan kaki keluar dari kediamannya pasti akan dihidu oleh fitnah. Setiap lenggang-lenggokmu jika tidak dihiasi dengan akhlak iman pasti akan mengundang seribu satu fitnah. Bahan fitnah membawa kecelakaan dalam ruang lingkup hidupmu. Sesungguhnya Nabi ada menyebut tentang bahayanya fitnah darimu " Tidak ada fitnah yang lebih besar dan lebih bermaharajalela selepas wafatku terhadap kaum lelaki selain dari fitnah yang berpunca dari wanita".

Begitu dahsyat penangan seorang wanita sehinggakan fitnah yang dibawa terpercik dibenteng jiwa seorang lelaki. Realitinya bukan fitnah iu berpunca dari semua wanita tetapi fitnah ini merajai wanita yang dirinya menjadi baja yang menumbuhkan dan menyuburkan nafsu keinginan dalam jiwa lelaki. Dirinya mempunyai daya tarikan yang mengecas hati seorang lelaki untuk membuat perkara yang dilarang oleh Alah Taala. Begitu juga wanita yang sengaja melunakkan bicaranya pada pendengaran lelaki. Hati lelaki yang berpenyakit dan tidak berhati-hati pastinya dalam mengemudi perasaan sendiri pastinya akan teruja dengan sikap wanita yang sedemikian. Allah memperintaka didalam surah Al-Ahzab ayat 32 : "Hai isteri-isteri Nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain jika kamu bertaqwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada pengakit dalam hatinya dsan ucapkanlah perkataan yang baik."
Duhai wanita, beratilah dan timbang-taralah budi bicarmu supaya ia tidak mengigaukan khayalan kaum Adam dan janganlah kau gunakan lembut suaramu itu sebagai senjata untuk menggugah keimanan kaum Adam.

Dedikasi buat wanita, peliharalah pandangan matamu kerana dari mata turun ke hati. Hebatnya pandangan seorang wanita beserta dengan hasrat hati yang mana pandangan itu terpancar dalam sinar matanya. Lantaran itu wanita sorotlah matamu supaya tidak bertamu dalam atma lelaki. Ingatlah ciri-ciri seorang wanita yang solehah itu ialah dia tidak melihat kepada lelaki dan lelaki juga tidak melihat kepadanya. Benarlah kalam Allah Yang Maha Suci dalam jalinan surah An-Nur ayat 31 yang menyebutkan : "Katakanlah kepada wanita yang beriman hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya dan janganlah merekja menampakkan perhiasannya kecuali yang biasa nampak daripadanya".

Duhai wanita generasi mujahidah, persiapkan dirimu melengkapkan diri dengan balutan ilmu agama agar dirimu tidak menjadi bahan fitnah dunia lelaki kerana kejahilan yang tidak dikau teladani.

Justeru itu diri mana yanag merasakan jiwanya seorang wanita, cubalah untuk menjauhi fitnah yang berpunca darimu. Janganlah dirimu menjadi penyebab kaum Adam mendapat kemurkaan dari Allah Taala dan dirimu juga tersungkur lemah didalam neraka jahannam. Biarlah dirimu wanita yang menjadi penguat iman kepada kaum Adam yang akan bersama-sama berganding bahu menjulang syariat Allah di muka bumi ini.

SeMaLam YanG PerGi

Usai Muktamar Thanawi PMRAM 07',terlerai sudah amanah yang digalas pimpinan. Bukan mudah menjadi pimpinan besar dalam masa yang sama amanah pertama menjejakkan kaki di bumi anbiya' ni Moga bidayah amanah Badan Pengurus dan Ahli Jawatankuasa Tertinggi Hewi PMRAM medapat payungan hidayah dari Allah Taala. Semalam yang berlalu, telah menoktahkan citranya. Hari ini derapan pimpinan baru memulakan langkah pejuang. Saya doakan mereka akan terus tabah menghadapi dunia kepimpinan yang mendatang. Sirru ala barakatillah.

Wednesday, February 21, 2007

amanah

Bila diri dipundakkan dengan tanggungjawab dan amanah barulah dapat menghargai nilainya satu saat. Akal ligat menyusun taqwim bagi melicinkan gerak kerja, namun adakalanya tersasar jua dari apa yang dirancangkan...Ku berserah kepada Allah atas segalanya.

Monday, February 12, 2007

RiPuH

Terasa lama tak balik 'rumah' rasa rindu pun ada. Tapi mutakhir ini saya agak kesibukan dengan amanah yang ditaklifkan. Kelmarin baru usai walimah yang disambut di Wisma Darul Ridzuan, dua mempelai telah selamat diraikan dengan meriahnya. Orang Perak terima dua menantu perempuan seorang dari Pulau Pinang dan seorang lagi dari Negeri Sembilan..Memang penat tapi kenangan itu menjadi pengalaman paling berharga semusim permusafiran saya disini. Oh, saya perlu mengejar masa, ia terlalu jauh berlari meninggalkan saya dan saya seharusnya lebih pantas berlari untuk bersamanya.

Tuesday, February 6, 2007

bicara hati dia untukku

Ukhti Fillah...Firman Allah Taala S.W.T yang bermaksud "boleh jadi kamu membenci sesuatu sedangkan ia baik untukmu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu sedangkan ia buruk untukmu"..."Orang beriman apabila ditimpakan ke atasnya sesuatu musibah, dia berkata : Inna lillahi wa inna ilahi raji'un". Andai hari ini mendung dan mungkin juga hujan hadir dalam hidupmu, jangan dilupa pada jaluran indah warna sang pelangi yang hadir selepasnya. Ketahuilah, walau pelangi yang hadir suram warnanya jangan jadikan ia halangan untuk merealisasikan keceriaan jaluran warna pelangi impian hidupmu...jalurkanlah ia dengan Kalamullah, warnakan ia dengan usaha yang bukan sedikit titipkanlah doa yang berterusan letakkan sepenuh pergantungan pada Allah S.W.T. Sememangnya bukan mudah meletakkan sabar dalam kotak kehidupan jua bukan mudah malaksanakan kekuatan diri dalam jalur pengalaman. Namun...tiada yang mustahil bagi manusia yang beriman...
Sahabat untuk akhirnya...biarkan masa lalu ibarat setitik noktah pada sehelai kain putih. Kita masih berkesempatan untuk menghapuskannya meskipun tiada siapa yang mampu menongkah arus takdir yang menjadi suratan, namun takdir dan suratan bukanlah mutlak kerana kita masih mampu berdoa untuk menghindar segarit kehampaan bagi merasai titisan bening airmata pagi...


p/s :Tiada kata yang dapat kulafazkan diatas ketulusanmu membantu diriku memberi semangat buat jiwa ini...kulalui waktu yang teramat payah dulu dan kini masih merasai kesulitannya cuma aku yang kadangkala tidak pandai mengambil peluang dalam kesempitan...Terima kasih sahabatku!

Sunday, February 4, 2007

SeMalaM DaN HaRi InI

SEMALAM adalah pengalaman yang bermakna dalam hidup saya...seusai Asar saya berconference dengan penulis-penulis mapan tanah air. Abang Faisal Tehrani adalah fasi saya dan juga adik-beradik yang lain. Ia adalah gabungan karyawan luar negara yang mengumpulkan penulis-penulis dari pelbagai negara. Memang seronok hari itu. K.Nisah Haron juga turut menyertai setelah dia berconference dengan anak-anaknya. Saya jadi terlalu kerdil bilamana bersua dengan mereka. Bergunung-gunung pengalaman mereka...ilmu mereka diluahkan disetiap kata...Itu membuatkan saya semakin bersemangat untuk terus mengasah pena..

HARI ni dengan izin Allah saya berpeluang menjenguk adik-adik Tibb(Perubatan) disini. Mereka bermukim di Abu Rish berdekatan dengan maqam Saidatina Zainab. Dik Balqis, dik Jalilah, dik Naimah, dik Maryam, dik Nattrah terima kasih diatas layanan dan hidangan yang disajikan...kamu semua ceria-ceria belaka. Moga ukwah yang terjalin akan terus erat dan utuh...

Berdoalah...