CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Tuesday, November 27, 2007

rindu datang lagi

Kadangkala bila rindu datang bertamu
Resah menanti dihujung rasa
Berfikir kemana ia akan pergi
Mahu disandarkan pada siapa
Acapkali kali beratnya rindu
pasti airmata menjadi teman
Rindu sukar untuk diterjemahkan
Tapi hati begitu memahami
Betapa dalam rindu itu
Pujuklah iman
Sandarkan rindu itu pada Allah
Pasti akan temui rindu yang dinanti



Thursday, November 22, 2007

fahami dengan hati dalami fikir


Hati ini berbicara
Apa mahumu?
Hati berdetik
Apa hala tujumu
Esok entahkan ada untukku
Impian yang panjang selalu berirama
Berdesir kuat didasar hati
Bernyanyi asah semangat
Bina tugu cita dan cinta
Cekalkan hati nurani
Lestarikan impian itu
Moga harapan bersinar cerlang.



KITA HARUS BELAJAR
Kita harus belajar dari kekecewaan
Kita bangkit dari kegagalan
Kita harus memahami kejatuhan kita
Bukan beerti matinya semangat
Berkubur keyakinan begitu sahaja
Tapi...
Daripada rebahnya sekeping hati
Akan bangkit seorang insan
Mengangkat martabat maruahnya
Menjulang kembali kekuatannya
Menggegar kembali jeritan laungan
Kejayaan serta kemegahan diri
Sebagai tanda bahawa
Setiap yang jatuh dan rebah itu
Bukan tersungkur mati
Malah kehidupan berselimut kelesuan
Akan menjadi jaring perkasa
Dan menyerkup kembali dunia baru
Dan pada masa itu
Kita adalah merupakan seorang insan
Paling bertuah dibumi
Tempat kaki berpijak dan berjunjung
Kita harus mengambil iktibar
Bahawa kekecewaan dan kegagalan
Bila dipintal mulia akan menjadi ratu

p/s : Terima kasih buat Jordan 98 atas 'kita harus belajar'. Walau kita tak pernah bertemu dan mengenali tapi penamu mengasah semangatku.Syukran jazilan


Simbol kejayan diri sendiri

Tuesday, November 20, 2007

tinta hati

Alhamdulillah, setelah sekian lama saya menyepi kini saya kembali. Kembali dengan semangat tegar, kembali dengan harapan baru!
Pengalaman pulang malaysia sememangnya sesuatu yang membahagiakan. Bertemu dengan insan tersayang, yang banyak berkorban untuk diri ini dan yang pasti menemui cinta yang dicari.
Terlalu banyak perubahan di desa yang ditinggalkan, orang tua semakin berusia, anak-anak yang semakin membesar sehinggakan saya tidak dapat mengecam anak buah sendiri. Begitu pantas masa berlalu.
Satu perkara yang tertinggal dihati saya: Sebagaimana kita mengasihi anak-anak, begitu jugalah kasih sayang ibu bapa kepada kita malah lebih dari itu lagi. Kasih itu perlu dipugar! Jadi kasihilah sebulatnya ibu bapa selagi kita masih bernyawa...

Berdoalah...