CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Friday, March 30, 2007

EsOk

ESOK merupakan satu tarikh yang tak mungkin kita lupakan, 12 Rabiul awal. Selaku umatnya apa yang telah kita lakukan untuk baginda. Sedangkan baginda walau dipenghujung nyawa tetap mengingati kita, jadi bagaimana kita?

Telah diriwayatkan drpd Aisyah bhw dia telah berkata :" Sedang aku menjahit baju pada waktu sahur ( sebelum subuh ) maka jatuhlah jarum daripada tanganku, tiba-tiba kebetulan lampu pun padam, lalu masuklah Rasulullah s.a.w. Ketika itu juga aku dapat mengutip jarum itu kerana cahaya wajahnya, lalu aku berkata, " Hai Rasulullah, alangkah bercahayanya wajahmu! Seterusnya aku bertanya : "Siapakah yang tidak akan melihatmu pada hari qiamat?" Jawab Rasulullah : " Orang yang bakhil." Aku bertanya lagi : " Siapakah orang yang bakhil?" Jawab baginda : " Orang yang ketika disebut namaku di depannya, dia tidak mengucap selawat ke atasku." Maka sahabat2 semua banyakkan selawat ke atas Rasulullah.. bersempena dengan ketibaan hari kelahiran baginda marilah kita sama2 memperbanyakan berselawat...semoga memperoleh SYAFAAT.


********88888*********

PAGI ini diri tak sesegar semalam
kerna lewat pagi lelapkan mata
diri tak betah meninggalkan sahabat sendirian
dia perlu laksanakan amanah
menemaninya menerbitkan satu rasa
terjalin satu tautan
biarpun hanya sebaris kata
mungkin tidak membuahkan apa-apa
tapi ku yakin ada sesuatu dihatinya dan hatiku
moga Allah memberkati hubungan ini
dan bertambah mekar dan segar
sahabat
sama senang dalam susah
sama perit dalam bahagia

~~~~~~~~~~~~~~~****************~~~~~~~~~~~~~~~~


Menekur insaf dilaman hati
jarang sekali menemani
paksa walau jerih
munasabah sendiri
kenapa diri ini
iman jawab sendiri

Monday, March 26, 2007

RASULULLAH

Jauhnya kita dari Rasulullah. Kita tidak hidup dizamannya dan baginda bukan hidup dizaman kita...Lalu bagaimana kita? Hayatilah kisah ini...

Detik-detikRasulullah SAW Menghadapi Sakaratul Maut.
Ada sebuah kisah tentang cinta yang sebenar-benar cinta yang dicontohkan Allah melalui kehidupan Rasul-Nya.
Pagi itu, walaupun langit telah mulai menguning,burung-burung gurun enggan mengepakkan sayap. Pagi itu, Rasulullah dengan suara terbatas memberikan kutbah, "Wahai umatku, kita semua ada dalam kekuasaan Allah dan cinta kasih-Nya.

Maka taati dan bertakwalah kepada-Nya. Ku wariskan dua perkara pada kalian, Al-Qur'an dan sunnahku.
"Barang siapa mencintai sunnahku, bererti mencintai aku dan kelak orang-orang yang mencintaiku, akan masuk syurga bersama-sama aku."

Khutbah singkat itu diakhiri dengan pandangan mata Rasulullah yang tenang dan penuh minat menatap sahabatnya satu persatu.

Abu Bakar menatap mata itu dengan berkaca-kaca, dada Umar naik turun menahan nafas dan tangisnya. Usman menghela nafas panjang dan Ali menundukkan kepalanya dalam-dalam.
Isyarat itu telah datang, saatnya sudah tiba.
"Rasulullah akan meninggalkan kita semua,"keluh hati semua sahabat kala itu. Manusia tercinta itu, hampir selesai menunaikan tugasnya di dunia.

Tanda-tanda itu semakin kuat, tatkala Ali dan Fadhal dengan cergas menangkap Rasulullah yang berkeadaan lemah dan goyah ketika turun dari mimbar. Disaat itu, kalau mampu, seluruh sahabat yang hadir di sana pasti akan menahan detik-detik berlalu.
Matahari kian tinggi, tapi pintu rumah Rasulullah masih tertutup. Sedang di dalamnya, Rasulullah sedang terbaring lemah dengan keningnya yang berkeringat dan membasahi pelepah kurma yang menjadi alas tidurnya.

Tiba-tiba dari luar pintu terdengar seorang yang berserumengucapkan salam. "Bolehkah saya masuk?" tanyanya. Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk.
"Maafkanlah, ayahku sedang demam," kata Fatimah yang membalikkan badan dan menutup pintu. Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya pada Fatimah.
"Siapakah itu wahai anakku?"
"Tak tahulah ayahku, orang sepertinya baru sekali ini aku melihatnya," tutur Fatimah lembut.
Lalu, Rasulullah menatap puterinya itu dengan pandangan yang menggetarkan. Seolah-olah bahagian demi bahagian wajah anaknya itu hendak dikenang.
"Ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di dunia. Dialah malakul maut," kata Rasulullah.
Fatimah pun menahan ledakkan tangisnya.
Malaikat maut datang menghampiri, tapi Rasulullah menanyakan kenapa Jibril tidak ikut sama menyertainya. Kemudian dipanggilah Jibril yang sebelumnya sudah bersiap di atas langit dunia menyambut ruh kekasih Allah dan penghulu dunia ini.
"Jibril, jelaskan apa hakku nanti di hadapan Allah?" Tanya Rasululllah dengan suara yang amat lemah.
"Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti ruhmu. Semua syurga terbuka lebar menanti kedatanganmu, "kata Jibril.
Tapi itu ternyata tidak membuatkan Rasulullah lega, matanyamasih penuh kecemasan.
"Engkau tidak senang mendengar khabar ini?" TanyaJibril lagi.
"Khabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?"
"Jangan khawatir, wahai Rasul Allah, aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku: 'Ku haramkan syurga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya," kata Jibril.
Detik-detik semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugas. Perlahan ruh Rasulullah ditarik. Nampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh, urat-urat lehernya menegang.
"Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini." Perlahan Rasulullah mengaduh. Fatimah terpejam, Ali yang disampingnya menunduk semakin dalam dan Jibril memalingkan muka.
"Jijikkah kau melihatku, hingga kau palingkan wajahmu Jibril?" TanyaRasulullah pada Malaikat pengantar wahyu itu.
"Siapakah yang sanggup,melihat kekasih Allah direnggut ajal," kata Jibril. Sebentar kemudian terdengar Rasulullah memekik, kerana sakit yang tidak tertahankan lagi.
"Ya Allah, dahsyat nian maut ini, timpakan saja semua siksa maut inikepadaku, jangan pada umatku. "
Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tidak bergerak lagi. Bibirnya bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu, Ali segera mendekatkan telinganya
"Uushiikum bisshalati, wamaa malakat aimanuku", peliharalah shalat dan peliharalahorang-orang lemah di antaramu."
Di luar pintu tangis mulai terdengar bersahutan, sahabat saling berpelukan. Fatimah menutupkan tangan diwajahnya, dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullahyang mulai kebiruan.
"Ummatii, ummatii, ummatiii?" - "Umatku, umatku,umatku"
Dan berakhirlah hidup manusia mulia yang memberi sinaran itu.

*Amat malang andainya ada yang tidak mengalirkan airmata setelah membaca citra ini. Apa yang telah kita lakukan untuk Rasulullah? Fikir-fikirkanlah!

Tuesday, March 20, 2007

Terasa bila...

KITA akan terasa bahangnya bilamana diri kita dipertikaikan dan dicop dengan sebarang nama yang kurang sesuai diletakkan pada pendengaran. Tambahan pula ia datang dari kalangan orang yang kita tidak sangka-sangka. Walaupun ada yang melakukan seperti yang diperkatakan namun ia telah menilakan sebelanga susu.

Usai saya berbicara dengan mahasiswa negara lain(selain Mesir) mengenai pandangannya tentang pelajar lepasan Al-Azhar, saya sedih amat sangat. Walaupun saya dapat menjangkakan itu yang akan dilontarkan kepada produk azhar, namun jiwa saya meronta-ronta tidak mahu menerima kalam itu. Saya hormati pandangannya tentang kita. Ya, Kita mahu dan perlu berubah! Sesuatu yang boleh kita fikirkan bersama dari kalamnya:

~Mantapkan ilmu usul
~Menjawab persoalan dengan penuh akedemik bukan semata emosi
~Kita perlu mengkritik dengan ilmu
~Sediakan hujah bg menguatkan penyampaian

Gunakan wacana pemikiran dan kesempatan waktu dibumi para Nabi ini bagi menatijahkan sesuatu yang amat berguna untuk kita menghadapi kecelaruan yang banyak berlaku di negara Malaysia.

Sunday, March 18, 2007

SiBukkAh kiTa?

As-Syahid Imam Hassan Al-Banna pernah mengatakan :
"Alwajibat akthar minal auqat"
~bermaksud kewajipan itu lebih banyak dari waktu yang ada~

Sememangnya kewajipan yang terpundak keatas kita terlalu banyak. Adakalanya ada amanah yang kita galas tak sempurna kita tunaikan malahan amanah itu terlepas pandang dari kita. Itu kita yang Allah hanya lemparkan secebis tanggungjawab untuk hamba-Nya.

Renungi pula kewajipan yang terpundak keatas junjungan besar Nabi kita, Nabi Muhammad Salallahualaihiwassalam. Bagaimana baginda sebagai pemimpin bagi seluruh umat melunaskan amanah. Dalam kesibukan berdakwah, menyelesaikan masalah umat dan sebagainya baginda masih ada ruang waktu untuk bermunajat kepada Allah dimalam hari tanpa rasa culas. Baginda yang Allah janjikan syurga bersungguh-sungguh beribadat sedangkan kita yang baru diberikan dua atau tiga amanah, sentiasa melakukan dosa sudah goyah dalam beribadat apatah lagi amalan-amalan sunat. Bagaimana ini?

Ya Rasulullah,
ampunkan dosa umatmu yang leka ini
maafkan kami yang lalai ini
tentunya engkau terlalu sedih
bila mengetahui
teruknya sifat umatmu
tentunya engkau terlalu malu
kami ini adalah umatmu

Ya Rasulullah,
Seandainya engkau masih hidup dizaman ini
alangkah....


*** ~~~***~~~***~~~***~~~

Baru-baru ini kita diwartakan oleh pernyataan Dr Asri Zainal Abidin iaitu larangan orang bukan Islam yang memeluk agama Islam daripada menukarkan nama mereka berbin atau berbinti Abdullah dan mereka wajib mengekalkan nama bapa dan keturunan mereka.

Saya bawakan persoalan ini untuk sama-sama kita fikir dalamkan.
*Islam menggalakkan kita menamakan anak dengan nama yang baik jadi bagaimana seandainya nama itu diletakkan dengan nama Sami Bin Mutu apa maknanya?*

Thursday, March 15, 2007

hati...

Bagaimana hati ini?
liat menerima kenyataan
sukar membuat perubahan
iman bagaimana?
dapat membelakah kata hati
dapat menongkahkah fitnah hati
Hati ini terlalu degil
terlalu!
malah membuatkan mata menangis
saban hari...
berapa kali iman memberi nasihat
hati akur walau payah
detik lain
hati bual hal lagi
iman tak putus harap
berperanglah iman dan hati
fikiran tak menentu
bercelaru!
buntu!
dimana kekuatan diri...

P/s: Lihat tingkah iman dan hati. Iman sering bertambah dan berkurang. Hati pula dalam genggaman Tuhan namun atas iman yang ada. Kadang-kadang hati jahat kerana iman yang menipis dan kerana akal yang sempit lagi menyempitkan.

Monday, March 12, 2007

Bingkisan kasih...

Tika detik merangkak zulmat malam,mata ini masih tidak mampu lelap walaupun sekejap cuma. Berkelip-kelip mata bersoal jawab dengan sang hati, memoir dahulu berselingkit dibenak nubari akal. Segala pahit manis tangis bersilih ganti mewarnai kenangan dilayar hati. Hati ini teringat insan yang bermakna dalam lembaran hidupku...

Ibu ayah,
Teringat aku tika bersama kalian. Sungguh aku katakan kini aku menyesal kerana tindakan aku yang dahulu. Aku jahil kasih sayang kalian. Aku pekakkan pandangan jua pendapat tua kalian dan aku butakan mata akan penat jerih lirih kalian.
Pernah bibir ini mengeluh meratapi qanaahnya hidup kita. Diri ini mahu mewah,atma ini mahu kaya, nafsu ini mahu selesa lantaran acapkali sempitnya hidup kita. Nafsu mudaku bercempera mahu lari dari pawana ini. Nyata tindakanku mahu hidup dengan hasil titik peluh sendiri mendapat tentangan hebat darimu ayah."Katamu aku masih mampu untuk menyara hidupmu".

Aku sedih lantas terluka. Tidak tahukah kau ayah aku ingin berdikari sepertimana sahabat-sahabatku yang lain. Sebagaimana mereka merasai kenikmatan aku juga ingin menumpang rasa. Mata ibu menceritakan segalanya. Hati kecilmu sukar menerima bahawa anakmu ini sudah pandai berfikir sudah bijak melawan kata.

Ibu ayah,
Aku memendam rasa hatiku. Setiap suruhan yang diamanahkan kepadaku tidak menyapa keikhlasanku. Maafkan aku ibu ayah. Aku tuli dengan pengorbanan kalian selama ini, kerana kedegilan jiwa nihilku adakalanya aku malas menyahut panggilan kalian.
Seringkali juga aku mengeluh 'uhh' malahan lebih dari itu kerana kejahilanku. Sedangkan aku tahu bahawa Allah telah berfirman yang bermaksud : "Janganlah sekali-kali kamu mengatakan 'ah' dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia".
Kini setelah berada berjauhan dengan kalian baru ku sedar diri ini terlalu bersalah terhadap kalian.Begitu besar dan bernilai kasih kalian. Segala keperluanku tak pernah dihampakan, segala keinginanku tak pernah dikecewakan cuma aku yang tak mengenal erti syukur.

Ibu ayah,
Ampunkan segala ketelanjuran anak kalian yang seorang ini. Maafkan juga tindakan yang terlalu banyak menyedihkan malah melukakan hati qudus kalian. Walaupun maafku kalian sambut namun kutahu pengorbanan kalian tidak akan dapat kubalas hingga akhir nyawaku.
Setiap titis keringat peluhmu ayah, ku mohon agar Allah mengampunkan dosa-dosamu. Setiap titis air susumu bonda yang mengalir menjadi darah dalam tubuhku, keperitanmu melahirkan aku dan sehinggalah berakhir denyutan nafasku kudoakan pahala isteri solehah buatmu. Walaupun kutahu walau seisi dunia ini ku berikan ianya tidak akan mampu kubalas kesusahanmu ibu.
Aku bagaikan baru tersedar, aku hanya mempunyai seorang ayah dan seorang ibu. Tiada kalian tiadalah yang kedua dan yang pasti tidak akan ada galang gantinya buat selama-lamanya hingga akhir dunia!


p/s : Moga citra ini berbekas iktibar dihati. Bukan mudah untuk menjadi insan solehah ia perlukan mujahadah yang tidak boleh digugah.

PeRibaDi PiDatO

Kemahiran berpidato merupakan satu bakat yang boleh dicari gali. Apatah lagi seorang mahasiswa perlu melahirkan bakat ini. Disini saya sertakan peribadi pidato yang dinukilkan hasil dari bengkel yang dibuat oleh Us Mohd Asri Mat Daud :

~Jenis-jenis ucapan
1) Ucapan berdasarkan misi dan visi
* Ucapan informatif sebagai meyampaikan maklumat dan iklan.
* Ucapan bertujuan memberi peringatan dan mengubah kepercayaan sikap serta perlakuan audien.
* Ucapan yang mempunyai tujuan spesifik dan hanya diadakan dalam majlis khas.

2) Ucapan berdasarkan cara penyampaian
* Ucapan hasil dari hafalan teks atau manuskrip.
* Ucapan hasil dari latihan pidato dengan membawakan isi-isi penting mengikut kepakaran pemidato.

~Kaedah-pidato berkesan
* Mengumpulkan fakta dan bahan-bahan sebelum berpidato.
* Menggariskan isi-isi penting atau tajuk-tajuk dalam pidato
* Menyusun bahan dan fakta tersebut mengikut isi-isi penting.
* Merancang point dalam muqadimah dan penutup
* Berlatih menyebut bahan-bahan yang dikumpul dengan nada pidato dan gaya.
* Mengawal kegugupan.

~Pemidato yang berpengaruh
* Ikhlas dalam meyampaikan pidato.
* Yakin dengan kandungan dan isi bicara yang diungkapkan.
* Berpengetahuan luas dalam tajuk yang diucapkan.
* Mahir dalam berkata-kata.
* Peka dengan reaksi audien dan situasi persekitaran.

~Kaedah berlatih pidato
* Pastikan setiap hari diberi masa untuk latihan berucap.
* Berlatih berucap dan mengulangi isi-isi penting 3 hingga 5 kali sebelum berpidato
* Hafal susunan tajuk dan fakta penting tanpa menghafal teks
* Berlatih menggunakan mental dahulu.
* Menulis tajuk dan fakta dinota untuk memudahkan rujukan.
* Jangan terlalu mementingkan bahasa dan gaya badan.
* Menyatupadukan nada suara mengikut tajuk penyampaian.
* Sebaik-bail dirakam suara semasa membuat latihan.

~Kaedah suara dan bahasa badan
* Suara mendatar ( suara dada dan tekak)-pada ketika ini pemidato tidak perlu untuk menggayakan bahasa badannya.
* Suara pertengahan (suara hidung)-pemidato sudah mula menggunakan bahasa badan dan gaya badan pada ketika ini tidak boleh dipamerkan dengan keterlaluan.
* Suara kuat (suara otak, suara hidung bagi sesetengah pemidato)-pemidato perlu memastikan kelajuan sebutan adalah sama dengan tingkatan suara.
* Pemidato perlu meraikan ulangan sebutan mengikut nada suara dan menggunakan gaya badan yang sesuai.
* Pemidato mesti berlatih untuk menyepadukan gaya badan (penampilan diri, posisi tubuh, pergerakan tubuh dan juga pergerakan tangan) dan bahasa badannya (mimik muka, gerakan kepala dan hubungan mata) dengan cemerlang kerana perkara tersebut membantu melancarkan ucapan dan menyesuaikan nada pada tempatnya.

### Ini biasanya dihadapi oleh semua orang. Cara mengatasinya...###

Membasmi kegugupan
1) Punca gugup
* Pemidato kurang mahir atau kurang berpengetahuan.
* Pemidato tidak bersedia
*Audien yang disegani
*Tidak biasa berucap

2) Symptom gugup
~Psikologikal
*Tidak berani bertentang mata,bimbang lupa, takutkan audien-tarik diri dari berucap.

~Fisiologikal
*Ketar lutut, berpeluh tapak tangan, jantung kencang,tubuh kaku suara jadi lemah,bunyi pecahan suara-sesak nafas pitam.

3) Teknik mengawal gugup
~Sebelum berpidato
*Membuat persedian tajuk dengan baik dan berlatih
*Analisa audien
*Senaman ringkas(gerakan jari jemari dan tarik nafas)
*Pastikan mental dan fizikal dalam keadaan relax
*Yakinkan diri bahawa pidato ini adalah yang paling baik
*Membaca doa-doa sebelum berpidato

~Semasa berpidato
*Pilih audien atau lokasi yang dapat membantu dari kegugupan diawal pidato
*Melafazkan ucapan secara satu persatu dan thoma'ninah
*Menggerakkan tubuh badan
*Berlagak seperti yakin walaupun dah gugup
*Jangan panik bila tersasul

### Saya mengharapkan moga ianya membuahkan sesuatu buat kita.###

Saturday, March 10, 2007

InspiRasi DaRi Dia

Asy-Sahid Hassan Al-Banna pernah menuturkan:
"Usah kau biarkan sehari pun berlalu dari hidupmu tanpa bekerja untuk Islam"
Selamanya, abadikan diri sebagai pedusi yang memangkin perjuangan si pejuang. Dunia sementara ini bukan lagi ruang untuk saling mencipta alasan. Kerana,
~ kau bakal pergi. Lalu apakah sudah kau bayar semua nilai dari modal hidup yang kau
pinjam?
~ kau hanya punya satu nama. Lalu kau yang pilih mahu meninggalkan nama seharum
Humaira-Sahmura nubari Rasulullah atau isteri Abu Jahal yang dengan namanya telah
bersumpah padah?...


~###~###~###~
Syed Qutb pernah meriwayatkan :
'Iman adalah satu hakikat yang mempunyai tugasannya, suatu amanah yang mempunyai beban tanggungjawabnya, suatu jihad yang memerlukan kesabaran dan suatu perjuangan yang memerlukan ketabahan.'

Thursday, March 8, 2007

BanGuN!

Radang hati
menimbang dua kata
menilai kata dua
resah amanah galas
atau santai rehat
adakala usaha lenyap
lantaran goyah rancang
lemah sejeda
mahu menangis
tapi hati kuat tahan
akal terus berfikir
lambat ketemu punca
kerna ilmu landai
penat
akal hati jua perasaan
tak seiring
bercanggah dalam satu
iman kata
dahulukan iman
hapuskan alunan syaitan
lawan !
jangan putus asa
bangun!
ledakkan kekuatan.

Sunday, March 4, 2007

noktah permulaan

Semalam saya dilamar untuk menjadi fasilitator untuk program Kolokium Ilmuan(Q)PMRAM. Amanah ini tertanggung sehinggalah ke akhir siri Q nanti. Pada mulanya saya menimbang tara untuk menerimanya memandangkan diri ini tidaklah sea'lim mana. Tapi akhirnya saya bersetuju kerana inilah peluang yang saya nanti-nantikan. Peluang hanya datang sekali jadi saya mesti mengambil peluang keemasan ini. Walaupun pada pandangan orang lain mungkin ia perkara biasa tapi bagi saya disinilah permulaannya. Saya perlu bersedia segala menghadapi kemungkinan.
Hari ini saya mencuba sebaiknya dan saya amat berharap agar apa yang saya lafazkan sampai maksudnya ke hati adik-adik. Saya tak kisah jika ada adik-adik mengatakan saya Fasi yang paling tak best tapi saya dah cuba usaha sedaya saya. Jika ada kekurangan akan saya jadikan sebagai batu loncatan untuk saya lebih terkehadapan. Saya ingin maju!
Alhamdulillah,banyak input yang saya dapat hari ni. Dengan tema 'Memperkasa Generasi Ulama' dan langsung diisikan dengan perbentangan kertas kerja iaitu" Syahadah Dan Tuntutannya","Tarbiyah Ruhiyyah Dalam Membentuk Generasi Berwawasan" dan diskusi kitab "Maza Yakni Intima'i Islam.
InsyAllah jika ada kelapangan waktu saya akan selitkan ilmu yang saya dapat disini. Tak rugi kita berilmu...

Berdoalah...