CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Wednesday, December 7, 2011

Serikan ibadahmu!!!

Kita selalu diperdengarkan kalimah “ solat itu tiang agama” tetapi adakah kita benar-benar faham maksud di sebaliknya? Mengapa ditamsilkan solat dengan tiang? Kita akui bahawa rumah tidak dapat didirikan tanpa tiang seri sebagai penyokong. Bagaimana pula dengan solat? Solat juga merupakan ‘tiang’ bagi semua ibadah yang lain kerana solat adalah ibadah pertama yang diperintahkan Allah Taala. Sepertimana firman-Nya di dalam surah Al-Alaq ayat 10 yang bermaksud “Seorang hamba apabila dia melaksanakan solat”.

Rumah yang dibina akan sempurna dengan kewujudan cahaya atau sesawang elektrik dan juga air. Tanpanya akan terasa gelaplah dunia kita dan begitu sukar untuk menjalani kehidupan. Begitu juga dengan solat. Solat secara berjemaah akan memberi cahaya kepada iman kita. Solat tanpa berjemaah seolah rumah yang gelap tiada bekalan elektrik mahupun air. Adakah kita mahu solat kita gelap tanpa sinaran cahaya? Allah Taala menggalakkan hamba-Nya untuk solat secara berjemaah. Allah Taala menukilkan di dalam surah An-Nisa ayat 102 yang bermaksud : “ Dan apabila engkau Muhammad berada di tengah-tengah mereka (sahabatmu) lalu engkau hendak melaksanakan solat bersama-sama mereka, maka hendaklah segolongan dari mereka berdiri solat besertamu…”

Ini bermakna solat secara berjemaah merupakan galakan dan sunnah Rasulullah SAW. Adakah kita masih lagi malas dan berkeluh-kesah untuk solat secara berjemaah?
Rahsia solat berjemaah tidak Allah rahsiakan. Allah mengangkat kelebihan solat berjemaah melalui sabda Nabi SAW dan diikuti pula pengikut baginda SAW. Diantaranya :

• Daripada Ibnu Umar r.a , Rasulullah SAW bersabda : “ Solat jemaah lebih utama dari solat bersendirian dengan 27 darjat.” (Riwayat Imam Bukhari)

• Daripada Abu Darda’r.a berkata, aku dengar Rasulullah SAW bersabda : “ Tidaklah ada daripada tiga orang dalam sebuah kampung atau pedalaman yang tidak mendirikan solat kecuali dia akan dikuasai syaitan. Maka, solatlah secara berjemaah. Sesungguhnya serigala memakan kambing yang terpisah dari kawanannya.” (Riwayat Abu Daud)

• Daripada Utsman b Affan r.a katanya, aku dengar Rasulullah SAW bersabda :” Barang siapa yang mendirikan solat isya’ secara berjemaah seolah-olah dia telah mendirikan solat sebahagian malam, dan barang siapa yang mendirikan solat subuh secara berjemaah seolah-seolah dia telah mendirikan solat malam sepenuhnya.” (Riwayat Muslim)

• “Solat seorang lelaki bersama seorang lelaki lebih baik dari solat sendirian, dan solatnya bersama dua orang lelaki lebih baik dari solat dengan seorang lelaki, dan jika dia solat dengan bilangan yang lebih banyak lebih disukai Allah Taala”. (Riwayat Abu Daud :554 dan Nasaie : 843)

Subhanallah, kita lihat begitu banyak kelebihan yang Allah anugerahkan buat hamba-hamba-Nya. Tidakkah kita ingin menikmatii kelebihan itu? Maha Pengasih dan Penyayang Allah Taala, telah disebut di dalam kitab Taqrirat Sadidah kelebihan orang yang solat secara berjemaah iaitu :

*Diselamatkan dari api neraka
*Dihindarkan dari penyakit nifaq
*Diterima solat
*Diampunkan dosa
*Ganjaran pahala yang besar
*Menghapuskan was-was dan terpelihara dari syaitan laknatullah

Para pembaca yang dirahmati Allah, setiap perintah dan galakan yang Allah sarankan melalui kitab-Nya mahupun lidah kekasih-Nya, Rasulullah SAW pasti ada kebaikan yang kembali kepada hamba-Nya, cuma kita selaku hamba kebanyakannya tidak menilai secara baik apa yang telah diperintahkan. Berubahlah! Masih ada masa untuk melakukan perubahan kerana anda adalah umat harapan baginda SAW.





*Rujukan
1-Al-Quranul Karim
2-Nuzhatul Muttaqin syarah riyadul solihin- Dr Mustafa Al-Khin, Dr Mustafa Bugha
3-Tahzib syarah Matan Zubad- Dr Umar Abdullah Kamil
4-Taqrirat sadidah- Zain b Ibrahim b Zain b Sumaidh

Thursday, November 17, 2011

Saat berdoa

Etika Dalam Berdo'a

1. Terlebih dahulu sebelum berdo`a hendaknya memuji kepada Allah kemudian bershalawat kepada Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam. Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam pernah mendengar seorang lelaki sedang berdo`a di dalam shalatnya, namun ia tidak memuji kepada Allah dan tidak bershalawat kepada Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam maka Nabi bersabda kepadanya: “Kamu telah tergesa-gesa wahai orang yang sedang shalat. Apabila anda selesai shalat, lalu kamu duduk, maka memujilah kepada Allah dengan pujian yang layak bagi-Nya, dan bershalawatlah kepadaku, kemudian berdo`alah”. (HR. At-Turmudzi, dan dishahihkan oleh Al-Albani).

2. Mengakui dosa-dosa, mengakui kekurangan (keteledoran diri) dan merendahkan diri, khusyu’, penuh harapan dan rasa takut kepada Allah di saat anda berdo`a. Allah Subhannahu wa Ta'ala berfirman yang artinya:
“Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera di dalam (mengerjakan) perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdo`a kepada Kami dengan harap dan cemas. Dan mereka adalah orang-orang yang khusyu` kepada Kami”. (Al-Anbiya’: 90).

3. Berwudhu’ sebelum berdo`a, menghadap Kiblat dan mengangkat kedua tangan di saat berdo`a. Di dalam hadits Abu Musa Al-Asy`ari Radhiallaahu anhu disebutkan bahwa setelah Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam selesai melakukan perang Hunain :” Beliau minta air lalu berwudhu, kemudian mengangkat kedua tangannya; dan aku melihat putih kulit ketiak beliau”. (Muttafaq’alaih).

4. Benar-benar (meminta sangat) di dalam berdo`a dan berbulat tekad di dalam memohon. Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam bersabda: “Apabila kamu berdo`a kepada Allah, maka bersungguh-sungguhlah di dalam berdo`a, dan jangan ada seorang kamu yang mengatakan :Jika Engkau menghendaki, maka berilah aku”, karena sesungguhnya Allah itu tidak ada yang dapat memaksanya”. Dan di dalam satu riwayat disebutkan: “Akan tetapi hendaknya ia bersungguh-sungguh dalam memohon dan membesarkan harapan, karena sesungguhnya Allah tidak merasa berat karena sesuatu yang Dia berikan”. (Muttafaq’alaih).

5. Menghindari do`a buruk terhadap diri sendiri, anak dan harta. Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam bersabda: “Jangan sekali-kali kamu mendo`akan buruk terhadap diri kamu dan juga terhadap anak-anak kamu dan pula terhadap harta kamu, karena khawatir do`a kamu bertepatan dengan waktu dimana Allah mengabulkan do`amu”. (HR. Muslim).

6. Merendahkan suara di saat berdo`a. Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam bersabda: “Wahai sekalian manusia, kasihanilah diri kamu, karena sesungguhnya kamu tidak berdo`a kepada yang tuli dan tidak pula ghaib, sesungguhnya kamu berdo`a (memohon) kepada Yang Maha Mendengar lagi Maha Dekat dan Dia selalu menyertai kamu”. (HR. Al-Bukhari).

7. Berkonsentrasi (penuh perhatian) di saat berdo`a. Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam bersabda: “Berdo`alah kamu kepada Allah sedangkan kamu dalam keadaan yakin dikabulkan, dan ketahuilah bahwa sesung-guhnya Allah tidak mengabulkan do`a dari hati yang lalai”. (HR. At-Turmudzi dan dihasankan oleh Al-Albani).
Tidak memaksa bersajak di dalam berdo`a. Ibnu Abbas pernah berkata kepada `Ikrimah: “Lihatlah sajak dari do`amu, lalu hindarilah ia, karena sesungguhnya aku memperhatikan Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam dan para shahabatnya tidak melakukan hal tersebut”.(HR. Al-Bukhari).

(Dipetik dari Judul Asli Al-Qismu Al-Ilmi, penerbit Dar Al-Wathan, penulis Syaikh Abdullah bin Abdul Aziz bin Baz, versi Indonesia Etika Kehidupan Muslim Sehari-hari)

Tuesday, September 13, 2011

:. Hadiah yg sering dilupakan .:

Ini ialah senarai 10 hadiah yang paling senang dan sesuai diberikan kepada sesiapa sahaja yang kita kasihi ~ ibu, bapa, suami, isteri, saudara-mara, anak dan sebagainya. Contoh di bawah ini lebih menjurus kepada hubungan lelaki-wanita, sila ubahsuai jika ditujukan kepada orang lain. Pilihlah satu atau pun semua.

1. Hadiah Mendengar: Berikan hadiah ini kepada yang memerlukan, dan kamu hendaklah benar-benar mendengar apa yang dikatakan. Jangan mencelah, jangan berangan-angan dan jangan merancang bagaimana kamu hendak membalas.

2. Hadiah Tanda Kasih: Jangan kedekut memberikan pelukan, ciuman dan ramasan tangan. Biarkan tanda-tanda kecil ini tunjukkan kasih dan sayang yang ada di dalam diri kamu.

3. Hadiah Sehelai Nota: Ia mungkin ringkas seperti "Sayang Awak" atau sesuatu yang kreatif seperti sebuah puisi. Letakkan nota-nota ini di tempat yang tidak disangka oleh orang yang dikasihi.

4. Hadiah Ketawa: Berikan sesuatu yang melucukan seperti gambar kartun atau artikel. Mesejnya ialah, "Saya suka ketawa bersama awak."

5. Hadiah Puji-Pujian: Sesuatu yang simple seperti "Warna biru memang ngam dengan awak" atau "Sedap masakan awak" mempunyai nilai yang tinggi kepada orang yang mungkin merasa dia

6. Hadiah Bantuan: Tolong basuh pinggan mangkuk, buang sampah, jaga anak, dll.

7. Hadiah Bersendirian: Adaketika kita hanya mahu bersendiri. Peka kepada saat-saat itu dan berilah masa dan ruang untuk dia bersendiri.

8. Hadiah Keceriaan: Cuba sedaya upaya supaya kita sentiasa ceria apabila bersama orang-orang yang dikasihi.

9. Hadiah Riadah: Sertai sesuatu sukan/aktiviti yang disukai oleh orang yang dikasihi. Kalah pun tak apa, kamu masih menang.

10. Hadiah Doa: Selalu berdoa untuk kesejahteraan orang-orang yang dikasihi dan beritahu mereka yang mereka setiasa berada di dalam doa kita.

Monday, September 12, 2011

Nafas cinta...

Saat rindu melambung-lambung, saat kenangan diimbas mesra, ku selitkan kata-kata dia sebagai inspirasi diriku. Dia tiada disisiku kini kerana dia setia menemani si pejuang. Dia bukan siapa-siapa, hanya insan yang menjadi sandaran untukku bermanja suatu ketika dahulu .Nyata, dia meninggalkan setulus sayang buatku. Bicaranya akan ku kenang hingga akhir nyawaku ;

;يا اختى فى العقيدة المتينة الواحدة
لا ارى منك احواج الى هذه الكلمات الا نفسى

Asy Syahid Hassan al-Banna pernah menuturkan :
“ usah kau biarkan sehari pun berlalu dari hidupmu tanpa bekerja untuk Islam.”


E-na,
Selamanya, abadikanlah diri sebagai pedusi
yang memangkin perjuangan si pejuang.
Dunia sementara ini bukan lagi ruang untuk saling
mencipta alasan. Kerana

- Kau bakal pergi. Lalu, apakah sudah kau bayar
semua nilai dari modal hidup yang kau pinjam?

- Kau hanya punya satu nama. Lalu, kau yang pilih
mahu meninggalkan nama seharum Humaira-sahmura
nubari Rasulullah atau isteri si Abu Jahal yang
dengan namanya tersumpah padah?...


p/s : K.cik, terima kasih kerana telah mengajar diri ini erti perjuangan dalam kehidupan. Ku bawa kenangan dan titip bicaramu sehingga kini menjadi sepertinya diriku sekarang. Terima kasih di atas segalanya.

Saturday, August 13, 2011

Satira Ramadan



Didalam perut manusia terdapat 3 rakan karib yang selalu berkerjasama dalam melakukan kerja harian , mereka ialah Enzim, Asid, dan Bakteria. Manakala didalam paru-paru pula, Alveoli merupakan komuniti terbesar yang bertugas membuang karbon dioksida dan membekal oksijen. Mari kita belajar sesuatu dari kisah kehidupan mereka sepanjang bulan Ramadhan.


Hari itu, kira-kira jam 5 pagi, si Asid tiba-tiba tersedar dari tidurnya apabila melihat sesuatu turun laju dari atas. Dia terkejut melihat nasi bercampur ayam yang tiba-tiba masuk kebiliknya sebelum waktu subuh . Apabila ada makanan, maka bermakna mereka diarahkan berkerja oleh tuannya yang bernama manusia.

Lalu si Asid menjerit mengejutkan dua rakan karibnya. “ Oiii Enzim, Bakteria…..bangun, bangun!. Enzim dan Bakteria terpinga-pinga. “ Apahal ni Asid, pukul berapa ni?, tanya Enzim pada Asid. “ Pukul 5 pagi, tuan kita ni tiba-tiba je hari ni suruh kita berkerja”, jawab si Asid bersungguh-sungguh.

“ Alamak, apahal pulak tuan kita ni, selalunya shift keja kita mula pukul 8 pagi, hari ni pulak kerja awal, mimpi apa bos kita malam tadi, leceh betullah”,Bakteria menyampuk dan mengeluh.
Dalam keadaan terpaksa mereka bertiga melakukan tugasan masing-masing. Bertugas dalam keadaan tergesa-gesa dan jarang dilakukan pada waktu begini. Enzim dan Asid masih merungut-rungut.

Menjelang jam 2 petang, mereka semakin hairan apabila tuannya tidak menyuruhnya berkerja. “ Eh, kenapa tak ada makanan masuk ye, tadi jam 10 pagi tak ada jugak, tuan kita ni tak ada duit ke?, keluh si Asid.

Tiga jam kemudian, si Asid mengeluh lagi, “ Wah, lama betul kita rehat hari ni, air kosong pun tak masuk, jom kita relaks dan menyanyi! Mereka bertiga pun menyanyi dan menari. Masing-masing mengutuk antara satu sama lain kerana suara sumbang mereka. Lagu yang tiada irama dan tiada melodi. Kriookk, kreekk, krukkk. Kata si Enzim, “ Kita mana tau lagu lain, dari kecik lagu ni je yang kita tahu!

Jam sudah menunjukkan hampir 7.30 malam. Tiba-tiba Asid menjerit kuat. “ Tolongggg, tolongggg….. “ Apahal kau ni Asid!, sergah Enzim.

“ Kau tak nampak ke tu, bermacam-macam makanan dan air masuk dalam bilik kita ni. Tadi kita seronok tak ada kerja. Kalau banyak macam ni, 6 jam pun tak abis kita kerja malam ni, bos kita dah tidur tapi kita masih berkerja”, kata Si Asid dengan muka berkerut. Bakteria kaget dan terdiam.

“ Ya lah, ada macam-macam makanan ni, selalunya nasi je, tapi ni ada mee, rojak, karipap. Eh eh, cendol pun ada”, keluh si Enzim.

“ Betullah, air pun ada dua tiga warna ni, mandi lencunlah kita. Bahaya ooo, ini air pewarna. Malam ni kita kena overtimelah”, sampuk Bakteria. Dia terus merungut dan mengomel, dia terus bersyarah, “ Tapi tak pa, bos kita paksa kita kerja lebih masa, nanti aku pulas usus dia, aku keluarkan gas, nanti kita tenguklah, bos kita akan lama mencangkung dalam tandas, lembiklah dia lepas tu, silap-silap waktu maghrib pun abis!

Esoknya, kira-kira pada waktu yang sama, Si Asid menjerit lagi, “ Bangun-bangun! Kita kerja awal lagi hari ini”. Bakteria tersedar dan berkata,” Ooooo…kau orang lupa ke, semalam kita kerja awal, hari ni pun kerja awal, maknanya dah masuk bulan puasalah, bulan Ramadhan”. Asid dan Enzim angguk tanda setuju.

“ Aku nak SMS kawan kita yang lain, nak tanya khabar mereka”, kata Asid. Mereka bertiga terus berkerja pada pagi itu sambil merungut-rungut kerana tidak biasa berkerja pada waktu begitu .Dan seperti Ramadhan yang lepas, biasanya mereka mengambil masa seminggu untuk menyesuaikan diri dengan rutin baru ini.

Tiba-tiba Asid bersuara, “ Kawan kita yang bosnya selalu pergi masjid tu dah jawab SMS. Dia kata dia dah biasa kerja awal pagi ni. Paling tidak sekali dalam seminggu. Dan dia kata, waktu bosnya berbuka puasa, tak banyak makanan, biasa saja dan tak perlu buat overtime. Tak macam kita, bilik kita macam tong sampah. Aku kesian juga kat usus besar, padat bilik dia. Bau bilik dia jangan cakaplah ”.

“ Untung ye kawan kita tu, dia dah tak terkejut kerja pada awal pagi. Dia dah lama dapat rehat, seminggu sekali pulak tu. Kita ni berkerja 334 hari , siang malam, 30 hari je dapat rehat. Itu pun rehat waktu siang. Bila bos kita berbuka, teruk kita dibuatnya, bukan dia saja tersandar, kita pun tersandar lebih masa kerja. Nanti lepas tarawih ada moreh, kita keja lagi”, kata si Enzim.

“ Hahahaha….gelak si Bakteria. “ Nasib kita lah, sabor je dalam sebulan ni.... nanti bila bulan syawal, bersedialah kita, bukan overtime lagi dah, tapi dah tak ada time untuk kita rehat, macam-macam masuk dalam bilik kita ini, dah nasib kita!!

“ Abih camno, tak dapek den nak nolong eh, tapi harap-harap bos kita dapat dengar keluhan kita ni, lepas Ramadhan ni dia beri kita rehat sikit, kalau tak dapat seminggu sekali, sebulan sekali pun ok dah”, kata si Asid dengan muka serius dan masam. Asid ini memang sifatnya masam.

“ Yolah botul tu, bos kita ingat kito ni mesin ko, mesin pun ado maso rehat eh”, sampuk Bakteria.

“ Aku ada idea, kita pesan kawan kita tu, suruh bos dia ajak bos kita supaya rajin-rajin dengar ceramah agama dan sembahyang berjemaah kat surau tu. Ni tak, bos kita asyik sembahyang kat rumah je. Nanti bila dah dengar ceramah agama, harap-harap dia ubah sikap. Paling tidak dia belajar-belajar puasa sunat, kita dapat rehat”, Si Enzim memberi cadangan.

“ Betul tu! balas Bakteria. “Kau nak tahu tak, semalam aku lepaskan geram kat bos kita sebab dia lambakkan macam-macam dalam bilik kita. Masa dia sujud, aku keluarkan gas, lalu keluar balik cendul hijau kat hidung dia, padan muka pelahap sangat!”.

“ Hahahaha…., mereka bertiga gelak berderai-derai.

Tiba-tiba rakan mereka di bilik paru-paru bersuara, iaitu Si Alveoli. “ Oii…apa yang kau orang seronok sangat ni?

“ Saja, kita orang gelakkan bos kita ni. Kau pulak apakhabar? Bilik kau orang okey tak sepanjang puasa ni?, tanya Enzim pada Alveoli.

“ Alahhh, kau buat-buat tanya pulak, siang hari je bilik kita orang ni tak berasap. Nanti lepas buka puasa, kita orang lemaslah balik. Macam inilah gamaknya, dah berpuluh tahun macam ni”, komen si Alveoli.

"Aku pun hairan juga, bos kita ni boleh pulak tak berasap selama 12 jam pada bulan Ramadhan ini, tapi pada bulan lain, dua tiga jam sekali bilik kita orang mesti penuh dengan asap “, si Alveoli terus mengeluh.

“ Kita kena pesan kat kawan kita kat bilik paling atas tu, Si Otak supaya suruh bos kita berhenti menganaiya kau orang. Suruh kuatkan semangat bos kita ni”, balas si Bakteria.

“ Setahu aku, Si Otak dah naik malas dah, bos kita ni selalu kata dia dah lama tahu akan keburukan telan asap ni, dulu bos kita penah taubat sedut asap ni, tapi taubat cili padi", jawab si Alveoli.
“ Kami semua dalam bilik ni dah makin tak larat dengan asap ni dan ada kawan kita orang dah tak larat nak kerja ambik oksigen dah, dia keluarkan lendir .Itu yang banyak kahak ,bos kita semput dan nafas pendek. Agaknya bos kita nak jadikan bilik paru-paru ni jadi simpanan toksid dan jadi kanser macam kawan bos kita tu yang mati baru-baru ni”, mereka terdiam mendengar cerita si Alveoli.
“ Yer ke, nanti bilik kau kena kanser, bilik kita orang pun boleh kena jugak”, sampuk Si Asid.
Dalam mereka berbual-bual, Si Telinga juga menyampuk, “ Aku dah biasa dengar dalam iklan, tentang keburukan asap ni”.

Si Mata yang diam dari tadi berkata,“ Betul tu, aku pulak dah biasa membaca, malah sekarang ni, kat kotak rokok pun aku lihat bermacam-macam gambar ngeri akibat telan asap ni, tapi bos kita buat dek je. Dan kau orang nak tahu tak, hari tu mata aku ni tengok lama perempuan seksi tau, naik juling aku dibuatnya. Nama je puasa bos kita ni, aku tak diajaknya puasa sekali!

“ Aku pun ada dengar dalam Radio, menyuruh orang yang berjaya kurang merokok dalam bulan puasa ini, supaya kurangkan rokok pada bulan lain, kalau dapat terus berhenti lagi baik, tapi cuping aku dah tebal”, kata si Telinga sambil tersengeh.



“ Yalah, aku pun ada tenguk, ada orang kat Masjid tu, sebelum dia sembahyang dia sempat lagi berasap tu”, kata Si Mata menyindir.

“ Betul tu, ada hidung orang lain yang sensitif dengan bau asap ni dan menganggu solat dia orang, nanti buat pahala dan buat dosa serentak”, jawab Si Hidung yang dari tadi asyik menghidu.

Tiba-tiba Si Mulut berkata, “ Aku malas nak komenlah, bos kita ni jarang benar berzikir dan baca Al Quran dalam bulan puasa ni. Dia suruh aku bercakap pasal kerja dan masalah harian dia saja. Pada bulan lain, lagilah liat lidah aku ini untuk berzikir. Yang paling aku tak suka, aku masih maki hamun orang, macam tak ada beza dengan bulan tak puasa".

Dengan penuh bersemangat Si Alveoli menyeru, “ Jom kita buat deklarasi dan memorandum moga tuan kita akan berubah laku lepas puasa ni tahun ini, nanti kita semua akan lebih sihat dan selamat, bos lagilah selamat. Dia panjang umur, kita semua akan bertambah usia, bos mati, kita semua akan mati serentak tau!

Enzim bersuara. “ Nanti dulu, jangan lupa ajak si Hati, dia yang paling penting, tanpa dia, tak berkesan saranan kita nanti. “ Betul tu, tapi aku tengok si Hati pun dok muram saja, dia pernah beritahu aku yang dia pun sedih dengan bos kita. Badan si Hati makin kotor dan tidak sihat. Dia cuma diberi makanan berzat saja, tapi tak diberi secukupnya makanan hati”.

“Okey lah, nanti kita bincang dengan Hati, kita tanya pendapat dia. Rosak si Hati, kita semua akan rosak ”, kata si Asid.

Thursday, August 11, 2011

Duhai wanita sedarilah, duhai lelaki ketahuilah

KEDUDUKAN WANITA BERIMAN DAN BAGAIMANA MEMPERLAKUKANNYA

"Dan bergaullah dengan mereka secara baik. Kemudian bila kamu tidak menyukai mereka, (maka bersabarlah) karena mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak". (QS 4:19)

"Dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajibannya menurut cara yang ma'ruf. Akan tetapi para suami, mempunyai satu tingkatan kelebihan daripada isterinya. Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana". (QS 2:228)

"Dan diantara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang". (QS 30:21)

"Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka (adalah) menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh (mengerjakan) yang ma'ruf, mencegah dari yang munkar, mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, dan mereka ta'at kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana". (QS 9:71)

Maka Robb mereka memperkenankan permohonannya dengan berfirman: "Sesungguhnya Aku tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal di antara kamu, baik laki-laki atau perempuan (karena) sebagian kamu adalah turunan dari sebagian yang lain....." (QS 3:195)

"Hanya lelaki yang berkepribadian mulia akan menghargai wanita, dan hanya lelaki berkepribadian rendah yang tidak menghargai mereka". (Kanz al-'Ummal, 16/371)

"Yang terbaik di antara kalian adalah yang terbaik terhadap keluarganya. Terhadap keluargaku, aku-lah yang terbaik di antara kalian". (Ibn Majah, Sunan, Kitab an-Nikah, 1/636)

"Laki-laki beriman tidaklah membenci seorang wanita beriman, karena apabila ada kebiasan buruk wanita tersebut yang tidak disukainya, maka tentulah terdapat banyak hal-hal lain yang menyenangkan hatinya". (Muslim, Sahih, Kitab ar-Rada', 2/1091)

"Orang yang paling sempurna imannya adalah yang paling baik budi pekertinya. Yang terbaik di antara kalian adalah yang terbaik dalam memperlakukan kaum wanitanya". (At-Tirmidhi, Sahih, Abwab ar-Rada', 2/1091)

Menurut Abu Hurayrah, Rasulullah menganggap seorang wanita adalah baik apabila dia menyenangkan dalam pandangan suaminya, taat kepada suaminya ketika dia memintanya melakukan sesuatu untuknya, dan menjaga dirinya dan miliknya untuk suaminya. (An-Nasa'i, Sunan, Kitab an-Nikah, 6/68)

Segala sesuatu di dunia ini adalah suatu harta atau kekayaan. Harta yang terbaik di dunia adalah seorang wanita salehah. (An-Nasa'i, Sunan, Kitab an-Nikah, 6/69)

"Tidakkah aku katakan kepada kalian tentang harta yang paling berharga? Yaitu wanita salehah yang menyenangkan pandangan suaminya, yang taat ketika diminta untuk melakukan sesuatu, dan yang menjaga milik suaminya ketika dia sedang tidak ada". (Abu Dawud, Sunan)

Ketika turun ayat Al-Quran tentang siksa bagi mereka yang menyimpan emas dan perak, para sahabat bertanya-tanya tentang harta apakah yang lebih baik, yang dapat mereka simpan sebagai pengganti emas dan perak tersebut. Maka Rasulullah bersabda: "Harta yang paling berharga yang dapat dimiliki adalah lidah yang selalu mengingat Allah, hati yang selalu bersyukur dan seorang wanita beriman yang membantunya untuk memperkuat
keimanannya". (At-Tirmidhi, Sahih, Abwab at-Tafsir, 11/238)

"Hal terbaik yang dapat diperoleh oleh seorang mukmin adalah mendapatkan seorang wanita salehah. Yang patuh kepadanya apabila dia memintanya untuk melakukan sesuatu, dan membuatnya merasa bahagia ketika dia memandangnya.

Dan memenuhi janjinya ketika dia berjanji kepadanya dan, disaat suaminya tidak ada, dia bersungguh-sungguh dalam menjaga harta suaminya dan menjaga kesuciannya". (Ibn Majah, Sunan, Kitab an-Nikah, l/596)

"Barangsiapa memiliki empat hal berikut, maka dia telah menemukan segala kebaikan di dunia dan di akhirat, yaitu: hati yang selalu bersyukur, lidah yang selalu mengingat Allah, tubuh yang sabar ketika didzalimi, dan istri yang dapat dipercaya untuk menjaga kesuciannya dan menahan diri dari menghamburkan kekayaan suaminya". (Al-Haythami, Majma' al-Zawa'id wa Manba'al-Fawa'id, Kitab an-Nikah, 4/273)

"Perlakukanlah wanita dengan baik, karena mereka dicipta laksana tulang rusuk. Tulang rusuk itu bengkok pada bagian atasnya, sehingga bila engkau mencoba meluruskannya, maka dia akan patah, tetapi bila engkau membiarkannya, maka dia akan tetap bengkok. Oleh karena itu, ikutilah nasehatku untuk memperlakukan wanita dengan baik". [Al-Bukhari, Sahih, Kitab an-Nikah, (Fath al-Bari, 9/206-207)]

"Wanita adalah sebelah bagian dari laki-laki". (Abu Dawud, Sunan, Kitab at-Taharah, l/61)

"Takutlah kepada Allah dengan menghargai wanita". (Ibn Majah, Sunan, Kitab al-Manasik, 2/1025)

"Barangsiapa membesarkan tiga putrinya, mengajar mereka sikap dan perilaku yang baik, mengatur pernikahan mereka dan memperlakukan mereka dengan baik, maka dia pantas untuk menempati surga". (Abu Dawud, Sunan, Kitab al-Adab, 4/338)

"Tidakkah aku sampaikan kepadamu siapa penerima sedekahmu yang paling baik? Yaitu anak kandungmu yang perempuan yang kembali kepadamu sebagai seorang janda, baik karena suaminya meninggal ataupun bercerai, yang tidak memiliki siapa-siapa selain engkau". (Ibn Majah, Sunan, Kitab al-Adab, 2/1209-10)

"Apabila seorang laki-laki diuji oleh Allah melalui anak perempuannya, dan dia memperlakukan anak-anak perempuannya itu dengan baik, maka perbuatannya akan melindungi dia dari api neraka". (At-Tirmidhi, Sahih, Abwab al-Birr was-Silah, 8/105)

Dikutip dari buku: "Woman in Islamic Shari'ah" karya Maulana Wahiduddin Khan

Friday, August 5, 2011

Ramadhan terindah

Jika aku terbang di angkasa,
Kulihat bumi nan indah,
Hijau itu daratan,
Biru itu lautan.

Aku leka dibuai keindahan,
Alam ciptaan Tuhan,
Yang satu,
Yang Esa,
Yang Maha Kuasa.

Andai kata biru itu pahala,
Hijau pula dosa,
Mampukah lautan menutupi daratan.

Andai kata pula hijau itu pahala,
Biru tu dosa,
Mampukah daratan mengambusi lautan.

Kulihat kelangit,
Biru!

Kurenung daratan,
Hijau!

Syurga atau neraka,
Di manakah aku?

Risau dan gelisah,
Resah taubat tak diendah.

Tangan ditadah,
Dahi ke tanah,
Hati pasrah.

Terawikh,
Tasbih,
Tahajjud,
Taubat,
Buat Ramadhan terindah..

p/s : perkongsian bersama zulakmar hazwan

Tuesday, August 2, 2011

Ramadan bulan hidayah

"Ramadan tidak usah lagi di sebut sebagai bulan puasa.kadang-kadang sebutan bulan puasa lebih terkenal daripada sebutan bulan ramadan menyebabkan masyarakat hanya akan mengingati ramadan sebagai bulan untuk berpuasa,justeru ramai yang menganggap puasa sahaja dengan menahan lapar dan dahaga tanpa mengejarkan tuntutan-tuntutannya sudah cukup bererti di dalam menyambut ramadan. Ini merupakan satu kesilapan dalam memahami tuntutan ramadan.Perkara paling penting dalam menyambut ramadan ialah takwa kerana itulah matlamat daripada ibadat puasa. Takwa tidak lain melainkan dengan hidayah. Dan hidayah hanya tumpah ke dalam hati dengan izin Allah SWT. Hati yangmendapat hidayah akan memandu anggota untuk melakukan kebaikan. Kaki akan dipandu untuk ke masjid, lidah akan dipandu untuk membaca al-Quran, tangan akan dipandu untuk bersedekah dan begitulah anggota-anggota yang lain"~Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat,harakah.

Monday, June 6, 2011

Petua Ulama mengurus masa

Inilah nasihat berharga dari para ulama kita. Sungguh di zaman ini, kita akan melihat banyak orang yang mensia-siakan waktu dan umurnya. Kebanyakan kita saat ini hanya mengisi waktu dengan maksiat, lalai dari ketaatan dan ibadah, dan gemar melakukan hal yang sia-sia yang membuat lalai dari mengingati Allah. Padahal kehidupan di dunia ini adalah kehidupan yang sangat singkat, tetapi kebanyakan kita lalai memanfaatkan waktu yang telah Allah berikan. Pada tulisan kali ini, kami akan menyajikan perkataan-perkataan ulama terdahulu mengenai pentingnya menjaga waktu. Semoga dengan merenungkan nasehat para ulama berikut, kita dapat menjadi lebih baik dan tidak menjadi orang yang mensia-siakan waktu.

Ketahuilah bahwa Engkau Seperti Hari-harimu

Hasan Al Bashri mengatakan,
ابن آدم إنما أنت أيام كلما ذهب يوم ذهب بعضك

“Wahai manusia, sesungguhnya kalian hanyalah kumpulan hari. Tatkala satu hari itu hilang, maka akan hilang pula sebagian dirimu.”

Waktu Pasti akan Berlalu, Beramallah

Ja’far bin Sulaiman berkata bahwa dia mendengar Robi’ah menasehati Sufyan Ats Tsauri,
إنما أنت أيام معدودة، فإذا ذهب يوم ذهب بعضك، ويوشك إذا ذهب البعض أن يذهب الكل وأنت تعلم، فاعمل.

“Sesungguhnya engkau adalah kumpulan hari. Jika satu hari berlalu, maka sebagian dirimu juga akan hilang. Bahkan hampir-hampir sebagian harimu berlalu, lalu hilanglah seluruh dirimu (baca: mati) sedangkan engkau mengetahuinya. Oleh karena itu, beramallah."

Waktu Bagaikan Pedang

Imam Asy Syafi’i rahimahullah pernah mengatakan,

صحبت الصوفية فلم أستفد منهم سوى حرفين أحدهما قولهم الوقت سيف فإن لم تقطعه قطعك

“Aku pernah bersama dengan orang-orang sufi. Aku tidaklah mendapatkan pelajaran darinya selain dua hal. Pertama, dia mengatakan bahwa waktu bagaikan pedang. Jika kamu tidak memotongnya (memanfaatkannya), maka dia akan memotongmu.”

Jika Tidak Tersibukkan dengan Kebaikan, Pasti akan Terjatuh pada Perkara yang Sia-sia

Lanjutan dari perkataan Imam Asy Syafi’i di atas, “Kemudian orang sufi tersebut menyebutkan perkataan lain:

ونفسك إن أشغلتها بالحق وإلا اشتغلتك بالباطل

Jika dirimu tidak tersibukkan dengan hal-hal yang baik (haq), pasti akan tersibukkan dengan hal-hal yang sia-sia (batil).”

Waktu Berlalu Begitu Cepatnya

Ibnul Qoyyim rahimahullah mengatakan, “Waktu manusia adalah umurnya yang sebenarnya. Waktu tersebut adalah waktu yang dimanfaatkan untuk mendapatkan kehidupan yang abadi, penuh kenikmatan dan terbebas dari kesempitan dan adzab yang pedih.

Ketahuilah bahwa berlalunya waktu lebih cepat dari berjalannya awan (mendung).
Barangsiapa yang waktunya hanya untuk ketaatan dan beribadah pada Allah, maka itulah waktu dan umurnya yang sebenarnya. Selain itu tidak dinilai sebagai kehidupannya, namun hanya teranggap seperti kehidupan binatang ternak.”

Kematian Lebih Layak Bagi Orang yang Menyia-nyiakan Waktu

Lalu Ibnul Qoyyim mengatakan perkataan selanjutnya yang sangat menyentuh qolbu, “Jika waktu hanya dihabiskan untuk hal-hal yang membuat lalai, untuk sekedar menghamburkan syahwat (hawa nafsu), berangan-angan yang batil, hanya dihabiskan dengan banyak tidur dan digunakan dalam kebatilan (baca: kesia-siaan), maka sungguh kematian lebih layak bagi dirinya.”

Janganlah Sia-siakan Waktumu Selain untuk Mengingat Allah

Dari Abdullah bin Abdil Malik, beliau berkata, “Kami suatu saat berjalan bersama ayah kami di atas tandunya. Lalu dia berkata pada kami, ‘Bertasbihlah sampai di pohon itu.’ Lalu kami pun bertasbih sampai di pohon yang dia tunjuk. Kemudian nampak lagi pohon lain, lalu dia berkata pada kami, ‘Bertakbirlah sampai di pohon itu.’ Lalu kami pun bertakbir. Inilah yang biasa diajarkan oleh ayah kami.”

Ya Allah, mudahkanlah kami selaku hamba-Mu untuk memanfaatkan waktu ini dalam ketaatan dan dijauhkan dari kelalaian. Amin Yaa Mujibas Saailin.
Semoga apa yang kami sajikan ini bermanfaat bagi hati yang ingin terus disirami.


p/s:adaptasi dr sastra sang pengembara

Wednesday, April 13, 2011

Konsep syahadah dan tuntutannya

Pengertian syahadah
(La ilah hailla Allah dan Muhammad Rasulullah)

Dua elemen ini terkandung :

1- Berpegang bahawa tiada tuhan yang disembah melainkan Allah

2- Berpegang bahawa Nabi Muhammad itu pesuruh Allah

Kenapa kita perlu mengucapkan kalimah syahadah? Kenapa kita perlu mengetahui dan memahami kalimah ini? Kenapa kita perlu mempelajari kalimah ini?

Mungkin persoalan ini pernah terkutik di hati kita, lantas dari situ apa yang kita lakukan? Sahabat-sahabat yang dirahmati ketahuilah :

1-Kalimah tersebut perlu dituturkan kerana menjadi pembeza di antara seorang muslim dan seorang yang bukan muslim

2-Kalimah tersebut perlu difahami dan diketahui kerana ia menjadi pegangan kepada semua muslim untuk hidup dengan cara Islam dan berhukum dengan hukum Allah

3-Kalimah tersebut perlu dipelajari supaya kita tahu kewajipan buat diri kita untuk melaksanakan hukum Allah.


Apa yang dimaksudkan dengan berpegang bahawa tiada tuhan yang disembah melainkan Allah ialah :

1-Apabila kita mengucap kalimah syahadah ini kita perlu tahu bahawa kita sedang diperhatikan oleh Allah SWT. Maka kita akan sentiasa memperingatkan diri Allah melihat segala amal perbuatan baik mahupun buruk kita. Kita perlu merasakan takut kerana sentiasa diperhatikan Allah

2-Apabila kita melafazkan kalimah syahadah ini kita perlu tahu bahawa pergantungan kita hanyalah kepada Allah semata-mata. Ajal ,rezeki dan kemenangan hidup di dsunia atau akhirat menjadi milik Allah.

3-Kita perlu sedari bahawa kita perlu memperhambakan diri kepada Allah SWT, bukan kepada makhluk. Kita perlu melaksanakan apa yang diperintahkan dan menjauhi dan meninggalkan apa yang dilarang-Nya.


Apa yang dimaksudkan dengan berpegang bahawa Nabi Muhammad itu pesuruh Allah ialah :

1- Kita perlu menjadikan Nabi Muhammad SAW sebagai contoh dan ikutan yang mesti diikut.

2- Kita perlu meneruskan amanah yang dipikul oleh baginda SAW denagn meninggikan Islam.

3- Kita perlu meletakkan kecintaan kita kepada baginda SAW.



Sebagai seorang muslim yang beriman apakah tuntutan yang wajib kita laksanakan?

1-Kita mestilah menjadikan Allah sebagai Tuhan dengan mengesakan-Nya,serta mengikhlaskan diri kepada-Nya tanpa mensyirikkan dengan unsure-unsur lain seperti sekularisme,liberalism dan nasionalisme.

3- Kita juga mestilah menjadikan Allah sebagai matlamat dan meletakkan keredhaan allah sebagai agenda utama.

4- Kita mestilah menjadikan Allah sebagai pelindung bukan menjadikan manusia sebagai tempat perlindungan

5- Kita mestikan menjadikan Allah sebagai satu kecintaan yang utama dengan tidak melebihkan cinta yang lain.

6- Kita mestilah menjadikan Allah sebagai sumber perundangan yang mutlak dan tidak menjadikan fahaman barat sebagai sumber perundangan.

7- Kita mestilah menjadikan Nabi Muhammad SAW sebagai pimpinan, contoh tauladan dalam semua aspek kehidupan kita.

8- Kita mestilah menjadikan kehidupan sebagai perjuangan dan jihad untuk melaksanakan segala tuntutan syahadah ini.


Kesimpulannya sahabat-sahabat, khususnya buat diri saya yang dhaif ini, kita ada amanah di dalam syahadah yang kita ungkapkan setiap hari di dalam solat kita mahupun di luar solat, jadi apa tunggu lagi! Setiap detik adalah umur kita, laksanakanlah ia sebelum kita ditanya oleh Pencipta kita.

~ p/s : Adaptasi dari TM

Saturday, April 2, 2011

Waktu dalam kehidupan seorang Muslim

Air tangan Dr Yusuf al-Qhardawi di dalam kitabnya ada menyebutkan tentang pengurusan waktu yang sepattnya sebagai seorang Muslim...diantara tanggungjawab seorang islam adalah bersungguh-sungguh memenuhi waktu. Bagaimana kita untuk memenuhi tuntutan ini?Bagaimana untuk kita memahami dengan sebenar-benarnya erti masa yang tersumpah padah oleh Allah di dalam kitab suci-Nya?...Segera dapatkan mutiara buku ini...

Friday, March 25, 2011

Mesir al-youm...

Kini Mesir kembali aman walaupun kesan-kesan rusuhan yang belaku masih kelihatan. Namun semua yang terjadi ada hikmah tersembunyi dari Allah...Lihatlah apakah hikmah yang Allah berikan kepada kita (khususnya mahasiawa/wi Mesir)yang mendapat pulang bercuti ke Malaysia walau sejekap cuma...Allah memberi peluang kepada saya untuk bertemu keluarga ,berkhidmat dan mengumpul pahala.Berfikir dan menaakul diri memang benar-benar menginsafkan jiwa kerdil ini.Mudah-mudahan Dia memberikan kesabaran untuk menyambung pengajian yang berbaki sedikit sahaja lagi. Ya, hidup di bumi ini menguji iman dan jua hati. Moga ada kekuatan yang tersembunyi di sebalik setangkai hati.

Monday, January 24, 2011

Benar-benar rindu!

“Bunyi esak tangis seakan-akan bayi itu semakin lama semakin kuat kedengaran. Semakin lama mengilukan hati. Para sahabat tercari-cari dari mana arah datangnya tangisan itu. Dan Rasulullah tatkala itu dapat mengesan ia adalah tangisan dari pohon tamar yang Rasulullah jadikan mimbar. Dengan kelembuatn jiwa dan ruh Rasulullah, baginda menanyakan mengapa engkau menangis. Lalu dalam menahan esakan itu ia menjawab adakah engkau ya Rasulullah ingin membuangku? Pantas Rasulullah menjawab, tidak. Adakah engkau ingin hidup bersamaku di dunia ini atau kekal bersamaku di syurga kelak? Pastinya pohon tamar itu memilih hidup bersama Rasulullah di syurga kelak. Dengan itu Rasulullah menanam pohon tamar di bawah mimbar yang baru dibina. Seketika bunyi tangisan itu pun tidak kedengaran lagi.”

Pohon tamar yang yang tidak mempunyai akal sesempurna manusia ini boleh menangis hanya kerana Rasulullah. Kita selaku umatnya adakah pernah ditangiskan hanya kerana rindu kepada baginda? Teramat malang bagi siapa yang tidak pernah terdetik rasa rindu kepada Rasulullah, lebih rendah dirinya daripada pohon tamar itu. Wahai manusia, tidak berperasaan kah?

Turutilah perjalanan hidup baginda sedari kecil sehinggalah baginda wafat, ruh cinta dan rindu itu akan hadir kerana kita umatnya yang dirindui. Baginda pernah mengatakan umat akhir zaman inilah yang baginda rindui kerana mereka mengamalkan dan memperjuangkan sunnah baginda serta mendambakan cinta sedangkan mereka tidak pernah bertemu sua dengan baginda.

“ Mereka menyintaiku sedangkan mereka tidak pernah bertemu denganku.”

Kitalah umat akhir zaman ini. Jiwa ini benar-benar cemburu dengan para sahabat yang dapat hidup sezaman dengan Rasulullah akan tetapi tenanglah kerana kitalah yang baginda rindui. Moga-moga Allah Yang Maha Mengasihani mempertemukan kita dengan jiwa suci Rasulullah. Sollu alan Nabi.

Lafazkanlah cinta dan rindu kepada Rasulullah!

Sunday, January 23, 2011

Gegar Mahasiswa

Bilamana di gelar mahasiswa tentulah secara biasanya akan tergambar di fikiran kita dia seorang pemuda/di. Apabila disebut pemuda/di pula langsung terzahir di kotak akal bahawa dia seorang yang muda,kuat, cerdas akal fikiran, berjiwa besar dan berswadaya tinggi serta mempunyai cita-cita dan harapan yang menggunung. Nah, itulah gelarang yang ternoktah kepada seorang pemuda/di. Lantas kita yang muda/di sekarang bagaimana?Termasukkah di dalam ciri-ciri yang disebutkan? Kita teladani sejarah pemuda/di terdahulu sebagai contoh Sultan Muhammad al-Fateh,bagaimana beliau semasa mudanya? Berjaya memimpin pejuang-pejuang agama Allah. Tentulah dia seorang yang hebat,memimpin hati dan ruh pejuang-pejuang Islam.

Kita pula dimana posisi kita selaku mahasiswa atau pemuda/di?jadi Fikirkan, rancang dan jayakan...Jadilah seorang pemuda/di harapan umat Islam.

Tuesday, January 4, 2011

Tahun Baru Buku Baru

Bumi ini masih lagi bernafas untuk menyambut tahun baru...Masih lagi terasa auranya walaupun sudah berinjak beberapa hari. hakikatnya seawal Muharram dahulu kita sudah menyambut tahun baru Islam dengan mensyiarkan doa akhir tahun dan awal tahun kita. Bersilih ganti tahun, bersilih ganti juga buku amal ibadah kita. Bagaimanakah natijah buku amalan kita yang lepas, mizannya lebih kepada pahala atau dosa? Tahun ini bagaimana pula buku amalan kita? Lalu, kita tak akan ketemu sudahnya. Hanya tiap detik dan waktu scan lah iman kita masing-masing. Hari ini kita solat fardu di awal waktu tak? berjemaah ke?sunat rawatib , solat dhuha kita pula bagaimana? Banyak sekali perlu dihitung...setandingkah ibadah yang kita buat untuk mencapai syurga Allah yang tersangat indah dan mewah itu?

Sesaat adalah umur kita. Hargailah selagi masih diberi nyawa oleh-Nya tanpa kita tahu bila dan di mana nyawa kita akan dicabut.Bukan nanti-nanti, tapi insafilah...

Berdoalah...