CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Thursday, April 26, 2007

pertarungan yang bukan sedikit!

Hati ini sungguh tak keruan.
Imtihan semakin dekat menghampiri. Kitab belum habis dihadam selumatnya, ilmu didada masih belum diproses serancaknya.
mungkin saya akan bersunyi seketika melayan tetamu imtihan yang akan mendatang.
Saya perlu membuat persiapan sebaiknya kerana ini peluang terakhir saya. Saya mohon pada Allah moga permudahkan jalan usaha dan kejayaan saya. Saya juga mengharapkan doa kalian untuk saya.
Doakan Allah beri kekuatan dan keyakinan dalam menempuh kunjungan bebayang imtihan ini.
Doakan saya tak futur dan terus leka.
Doakan yang terbaik buat saya.
Amin!.

Friday, April 20, 2007

kisah Nabi kita

Jika harta yang hilang dari diri seseorang, maka tiada apa pun yang hilang,
Jika kesihatan yang hilang dari diri seseorang, maka ada sesuatu yang hilang,
Tetapi jika akhlak yang hilang dari diri seseorang, maka segala-galanya telah hilang dari diri seseorang.

"Dikisahkan, bahawasanya di waktu Rasulullah s.a.w. sedang asyik bertawaf di Ka'bah, beliau mendengar seseorang di hadapannya bertawaf, sambil berzikir:
"Ya Karim! Ya Karim!"

Rasulullah s.a.w. menirunya membaca:
"Ya Karim! Ya Karim!"

Orang itu lalu berhenti di salah satu sudut Ka'bah, dan berzikir lagi:
"Ya Karim! Ya Karim!"

Rasulullah s.a.w. yang berada di belakangnya mengikut zikirnya
"Ya Karim! Ya Karim!"

Merasa seperti diolok-olokkan, orang itu menoleh ke belakang dan terlihat olehnya seorang laki-laki yang gagah, lagi tampan yang belum pernah dikenalinya.

Orang itu lalu berkata:
"Wahai orang tampan! Apakah engkau memang sengaja memperolok-olokkanku, kerana aku ini adalah orang Arab badwi? Kalaulah bukan kerana ketampananmu dan kegagahanmu, pasti engkau akan aku laporkan kepada kekasihku, Muhammad Rasulullah."

Mendengar kata-kata orang badwi itu, Rasulullah s.a.w. tersenyum,
lalu bertanya:
"Tidakkah engkau mengenali Nabimu, wahai orang Arab?"

"Belum," jawab orang itu.

"Jadi bagaimana kau beriman kepadanya?"

"Saya percaya dengan mantap atas kenabiannya, sekalipun saya belum pernah melihatnya, dan membenarkan perutusannya, sekalipun saya belum pernah bertemu dengannya," kata orang Arab badwi itu pula.
Rasulullah s.a.w. pun berkata kepadanya:

"Wahai orang Arab! Ketahuilah aku inilah Nabimu di dunia dan penolongmu nanti di akhirat!"

Melihat Nabi di hadapannya, dia tercengang, seperti tidak percaya kepada dirinya.

"Tuan ini Nabi Muhammad?!"

"Ya" jawab Nabi s.a.w.

Dia segera tunduk untuk mencium kedua kaki Rasulullah s.a.w. Melihat hal itu, Rasulullah s.a.w. menarik tubuh orang Arab itu, seraya berkata kepadanya:

"Wahal orang Arab! Janganlah berbuat serupa itu. Perbuatan serupa itu biasanya dilakukan oleh hamba sahaya kepada tuannya. Ketahuilah, Allah mengutusku bukan untuk menjadi seorang yang takabbur yang meminta dihormati, atau diagungkan, tetapi demi membawa berita gembira bagi orang yang beriman, dan membawa berita menakutkan bagi yang mengingkarinya."

Ketika itulah, Malaikat Jibril a.s. turun membawa berita dari langit
dia berkata:

"Ya Muhammad! Tuhan As-Salam mengucapkan salam kepadamu
dan bersabda:

"Katakanlah kepada orang Arab itu, agar dia tidak terpesona dengan belas kasih Allah. Ketahuilah bahawa Allah akan menghisabnya di hari Mahsyar nanti, akan menimbang semua amalannya, baik yang kecil mahupun yang besar!"

Setelah menyampaikan berita itu, Jibril kemudian pergi.
Maka orang Arab itu pula berkata:

"Demi keagungan serta kemuliaan Tuhan, jika Tuhan akan membuat perhitungan atas amalan hamba, maka hamba pun akan membuat perhitungan dengannya!" kata orang Arab badwi itu.

"Apakah yang akan engkau perhitungkan dengan Tuhan?" Rasulullah bertanya kepadanya.

"Jika Tuhan akan memperhitungkan dosa-dosa hamba, maka hamba akan memperhitungkan betapa kebesaran maghfirahnya"jawab orang itu.

'Jika Dia memperhitungkan kemaksiatan hamba, maka hamba akan memperhitungkan betapa keluasan pengampunan-Nya. Jika Dia memperhitungkan kekikiran hamba, maka hamba akan memperhitungkan pula betapa kedermawanannya!'

Mendengar ucapan orang Arab badwi itu, maka Rasulullah s.a.w. pun menangis mengingatkan betapa benarnya kata-kata orang Arab badwi itu, air mata beliau meleleh membasahi janggutnya.

Lantaran itu Malaikat Jibril turun lagi seraya berkata:

"Ya Muhammad! Tuhan As-Salam menyampaikan salam kepadamu,
dan bersabda:
Berhentilah engkau dari menangis! Sesungguhnya kerana tangismu, penjaga Arasy lupa dari bacaan tasbih dan tahmidnya, sehingga la bergoncang.

Katakan kepada temanmu itu, bahawa Allah tidak akan menghisab dirinya, juga tidak akan memperhitungkan kemaksiatannya.

Allah sudah mengampuni semua kesalahannya dan la akan menjadi temanmu di syurga nanti!"

Betapa sukanya orang Arab badwi itu, apabila mendengar berita tersebut. la lalu menangis kerana tidak berdaya menahan keharuan dirinya. "


Ya Rasulullah
Umatmu ini selalu lupa

Ya Rasulullah
Umatmu ini sengaja tak ingat

Umatmu ini sering beralasan
Umatmu ini acap mencari helah
Umatmu...
Segala macam umatmu

Bagaimana kami nak mendapat syafaatmu nanti.
Ya Rasulullah
Allahumma solli a'la Muhammad wa a'laihi wassalam

Wednesday, April 18, 2007

Cinta itu bagaimana...

Bila disoal tentang cinta, pastinya hati sukar untuk menafsirkan perasaan 'cinta' ini. Kadang-kadang perasaan itu bagaikan angin yang bertiup lembut dan santai dan adakalanya ia bagaikan badai yang galak menghempas pantai.Benarkah begitu? Saya pun tak mengerti kerana kurang mengalami.

Rata-rata belia yang berumur belasan tahun sudah berpengalaman dalam cinta malahan anak-anak kecil yang berumur 11 dan keatas dah tahu bercinta!

Cinta yang saya maksudkan disini ialah cinta dikalangan lelaki dan perempuan.
Cinta kepada Allah dan rasul-Nya sewajibnya kerana kita selaku hamba.
Cinta kepada ibu bapa sewajarnya kerana kita selaku anak.
Cinta kepada sahabat seperlunya kerana kita selaku muslim.
Cinta kepada pasangan seeloknya kerana kita mempunyai perasaan-kita dilahirkan secara fitrah untuk saling mengasihi antara lelaki dan perempuan TETAPI mengikut landasan yang telah ditetapkan oleh Allah Taala.



Jadi cinta kepada pasangan ini adakah melebihi dari cinta yang telah disebutkan?

Friday, April 13, 2007

Lirik

Kesenangan yang datang
Takkan selamanya
Begitulah selepas susah
Ada kesenangan
Seperti selepas malam datangnya siang
Oleh itu waktu senang jangan lupa daratan
Gunakan kesempatan
Untuk kebaikan
Sebelum segalanya terlepas dari genggaman
Kelak menyesal nanti
Tak berkesudahan
Apa gunanya sesalan hanya menekan jiwa
Jangan difikir derita akan berpanjangan
Kelak akan membawa putus asa pada Tuhan
Ingatlah biasanya kabus tak berpanjangan
Setelah kabus berlalu
Pastinya cerah kembali
Ujian adalah tarbiah dari Allah
Apakah kita akan sabar
Ataupun sebaliknya
Kesenangan yang datang selepas kesusahan
Semuanya adalah nikmat dari Tuhan

Petikan ini saya ambil dari sebuah nasyid. Cuba hayati liriknya. Bila saya rasa 'ada yang tak kena pada hati' saya selalu mengalunkan bait-bait ini. Namun Al-Quran jua penyejuk hati.

Wednesday, April 11, 2007

Ikhtilat

Ikhtilat...
Ramai yang tak tahu apa itu ikhtilat dan tanpa disedari ada dikalangan kita yang melakukan perbuatan tersebut.

Ikhtilat berasal dari kalimah kholato iaitu bercampur, jadi maksud ikhtilat ialah percampuran diantara lelaki dan perempuan.
Ikhtilat terbahagi kepada dua iaitu ikhtilat syar'ei dan ikhtilat bukan syar'ei. Ikhtilat syar'ei diharuskan oleh Islam dan ikhtilat bukan syar'ei diharamkan oleh Islam.

Apa kategori ikhtilat syar'ei dan ikhtilat bukan syar'ei? Adakah kita pernah termasuk dalam ikhtilat bukan syar'ei?
Jawapannya nantikan entri seterusnya...

Sunday, April 8, 2007

SuRat DaRi HaTi

Mangsi dari hati menguja minda saya.
Antara keperluan dan kehendak yang perlu didahulu pentingkan.Tambahan lagi kini qarib dengan imtihan yang bakal menjelang sebulan lagi. Saya begitu gentar.
Keyakinan selalu dipugar sentiasa, moga saya tidak lemah.
Bonda acapkali menasihatkan
'usaha bersungguh-sungguh, jangan lupa qiamulail'.
Ayah juga kerap berpesan
'rajin-rajin baca buku,buat yang terbaik'.
Saya tahu saya perlu begitu malahan lebih lagi. Tiada lafaz yang mampu saya ucapkan. Pengobanan mak ayah terlalu besar, malah lebih besar dari 'besar'. Saya akan marah kalau ada adik-beradik saya yang tak menghargai kasih mereka. Itu terlalu melampau!. Saya miskin secara realiti pandangan mereka,namun saya tahu mereka sentiasa sayangkan saya.
Dulu diri ini pernah jatuh, terjelepok dan amat payah untuk bangun.
Berkat doa dan nasihat inspirasi hati ayah dan mak serta sahabat, saya bangun.
Dan kini perasaan itu datang lagi. Saya tak mahu tersungkur lagi dalam susah yang saya cari. Saya mohon pada Allah agar beri saya kekuatan, semangat untuk terus maju.
Saya ingat pesan mak 'kejayaan dan kegagalan itu milik Allah jadi mohonlah pada Dia.
Syukur saya miliki mak yang memahami dan ayah waja hatinya.
Saya akan menangis bila mengingati mak dan ayah.
Saya rindu. Sungguh!
Mak, Ayah doakan saya...

Friday, April 6, 2007

diriku

Diriku
hari-hari perlu diingatkan
berulang kali dipesan
acapkali berkumandang
semarakkan semangatmu
walaupun kadangkala
mungkin kecundang
namun itu bukan alasan
mencari sesalan

Diriku
jangan nanti-nanti
masa tak akan menunggumu
bahkan ia akan terus berlari
kau yang perlu mengejarnya
sampai bila
harus ditunggu
bangunkan dirimu...

BARU!
Seusai tadi saya mengadap buletin. Mungkin saya yang tertinggal tapi ia berlaku awal April ini. The Star menyiarkan berita mohon supaya memecatkan mufti Perak Sohibul Samahah Datuk Hj Harussani Hj Zakaria diatas sebab-sebab suara lantang beliau menyatakan kebenaran. Antaranya tentang kes murtad, pembaptisan oleh Dato' Azhar Mansor dan ada kes lain lagi. Gejala apa ini? Pelik saya memikirkan. Sebetulnya orang yang ingin menegakkan kebenaran dimuliakan tetapi ini sudah terbalik. Orang yang menjulang agama dihentam, ditohmah dan dikenakan pelbagai sekatan. Adakah ini petanda kecil dunia akhir zaman? Ya, itu jawapan saya. Diakhir nanti Islam pasti akan berada ditempatnya yang tertinggi dan Allah pasti akan bertanya apakah ada yang kita lakukan untuk menaikkan Islam?. Fikir-fikirkanlah

Berdoalah...