CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Sunday, February 24, 2008

Khas Buat K.Seri

Sebagai tanda ingatanku,
pengganti diri nan jauh
ku seru doa bahagia buatmu
dan lakaran ini kutitip
istimewa buatmu
kerna dirimu jua istimewa...

Friday, February 22, 2008

Sesuatu Dari Hati
Oleh Nor Azlina Idris


Thabit Bin Zuhair pernah mencoretkan :

“ Seseorang tidak akan gagal
selagi ia serius berusaha
Segala urusan yang sulit atau yang remeh
Dapat ditangani dengan baik
Orang yang memiliki prinsip
Adalah orang yang tidak hanya menerima perintah
namun ia punya orientasi sendiri
dan memiliki visi yang jelas
Itulah orang pilihan
Yang hidup bukan sebagai pecundang
Meski kesempatan telah tertutup baginya
Semangat di dalam dada akan tetap terus berkobar”.


Saya meneladani hasil tulisan Dr. Aidh Bin Abdullah Al-Qarni di dalam kitabnya yang masyhur ‘ La Tahzan’. Kata-kata beliau saya terapkan dalam hati supaya ianya menjadi penawar dikala saya kesedihan dan pabila diterjah dengan pelbagai kesulitan yang datang. Bukan semudah yang disangka untuk menghindarkan diri dari perasaan yang sebegini. Kadang-kadang kita perlukan sesuatu untuk menaikkan semangat dalam diri selain kita perbanyakkan istighfar dan berdoa, manfaat buku jua memainkan peranan yang cukup bermakna.

Sememangnya mudah untuk melafazkan kata akan tetapi begitu payah untuk melaksanakannya walhal ianya bukan sesuatu yang mustahil untuk dicapai sekiranya sabar itu cekal di dalam hati. Tambahan pula kita semua adalah pimpinan yang Allah telah maktubkan dalam kitab-Nya yang Agung lantaran bermaksud :’Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah dimuka bumi ini.” Siapa khalifah tu? Kitalah orangnya. Seorang teman pernah berpesan kepada saya katanya : Pemimpin adalah seorang dapat mengubah kelemahan menjadi kekuatan, rintangan menjadi batu pijakan dan petaka menjadi kemenangan. Semangat perlu dipugarkan moga ianya tidak terus pudar akibat waktu yang pantas berlalu. Kiranya kita lemah dalam mentadbir satu amanah yang terpundak dibahu kita ini bagaimana mungkin kita mampu untuk menggalas amanah yang telah tersedia kepada kita selaku khalifah-Nya.

Teringat saya salah satu kalam azimat Syed Hassan Al-Banna dari 10 wasiatnya iaitu kewajipan lebih banyak dari waktu yang ada, jadi sebolehnya ringkaskanlah usah berlengah-lengah supaya dapat melaksanakan amanah yang lain pula. Jangan kita lupa bahawa setiap kita adalah berbeza-beza, lazimilah rangkaian nasihat pesanan moga-moga tanggungjawab dakwah tidak tersekat disebabkan kita yang tersungkur di pertengahan jalan. Cepatlah bangun usah menoleh lagi dan maju kehadapan, dan peranan sahabat raih dan pimpinlah tangan yang tekulai itu. Tinggalkan kenangan-kenangan duka binalah impian-impian indah dan berusahalah mencapainya. Kejayaan bukan dicipta dalam sekelip mata sepertimana tersirat dalam bicara hikmah ‘Rom tidak dibina dalam masa satu hari’.

Berikan ruang pada diri untuk berubah, percaya akan kudrat akal yang Allah anugerahkan buat setiap makhluk-Nya. Ya kita mampu untuk melaksanakannya andai kita berjaya menempis kekalutan putus asa. Yakinilah, Allah sekali-kali tidak akan mensia-siakan hamba-Nya yang berusaha tanpa membuang sabar. Buat sahabat-sahabat seperjuangan, mulakan sekarang jangan nanti-nanti, kerjakan berterusan dan doa saya telus mudah-mudahan kita beriringan bersama. Andai kita mahu bersama Rasulullah diakhirat kelak, laksanakan dan sambunglah apa yang telah baginda lakukan. Rasullullah mengharapkan kita dan usah kerana kelalaian kita Rasulullah menangis pilu mengenangkan ummati...ummati...ummati...

Saya akhiri perbicaraan hati ini dengan bait syair yang saya kira memberi inspirasi kepada saya, dengarkanlah...

‘Kau merayap meraih kejayaan
Sedang mereka yang berlari
dengan sepenuh hati telah sampai
Mereka berkejaran menuju kejayaan
Hingga kebanyakan mereka merasa bosan
Siapa pun yang bersungguh-sungguh dan sabar
Dapat meraih kejayaan
Jangan kau kira kejayaan adalah kurma
Yang biasa kau makan
Tiada yang dapat mencapai kejayaan
Hingga dia mampu bersabar.

Friday, February 15, 2008

Tempel

'Hidup seperti pohon kayu yang lebat,
buahnya tumbuh ditepi jalan
dilempar orang dengan batu
tapi dibalas dengan buah.
Tiada erti hidup
yang bercampur dengan putus harap
dan tiada putus harap dalam takungan hidup
Kehidupan ini akan ada dua kesudahan
samada berjaya mendapat apa yang diidamkan
atau tidak berjaya mencapai cita-cita.
Hidup umpama setitis embun
tibanya sebentar kemudian hilang
tiba lagi dan hilang lagi
kehidupan adalah satu giliran
antara senyum dan ratap
airmata ibarat garam kehidupan
lupakan segala duka yang berlaku
dan bangunkanlah hidup baru
dan jangan lagi menghampiri daerah duka
yang memungkinkan manusia jatuh sekali lagi
hidup umpama
gantian hujan dan panas
suka dan duka
senang dan susah.'


~"Sutera Kasih" created by Sirhan Ansari.

Sunday, February 10, 2008

Post saya ke 50!

Hari ni cukup post saya yg ke 50. Bunyi macam matang tapi hakikat, nak berdiri tegak pun belum mampu lagi, masih mengharapkan bantuan lain. Teratak saya ni belum pun sampai setahun, muda lagi :)
Tak tahu nak tempel apa kali ni, cuma hayatilah makna tersirat disebalik kata-kata hikmah ni :

" Senyumlah ketika suka
menandakan syukur kita kepada-Nya
Senyumlah ketika duka
menandakan kita redha ketentuan-Nya."

P/s : Buat adikku tersayang, gunakanlah masa sebaiknya bila bersama keluarga, sementara cuti masih ada. Nanti bila dah balik Indonesia jangan nangis-nangis tau! Kita sama-sama di perantauan...

Monday, February 4, 2008

Sentuhan lagi...


Kadang-kadang bila idea mendesign datang menjengah, diri tak mampu nak menghalang. Lakaran selalu tercipta mengikut kehendak hati yang menyuruh itu dan ini. Dan sudahnya inilah hasilnya. Tapi saya tak berhajat mengeluar umumkan ia. Biarlah ia menjadi simpanan peribadi saya. Yang pasti lakaran-lakaran ini membuat saya berfikir! itu yang saya rasa...
~kenapa bunga ni bertukar wajah, sepatutnya merah. Agaknya dia malu nak hidup di teratak saya...Tak pelah bunga kurelakan apa sahaja kerna mu....

Saturday, February 2, 2008

Sentuhan Nurani

"Jika dirimu dilanda kesusahan
bisikkanlah harapan
yang menjanjikan kepadanya
maka dengan janji itu
dirimu akan senang
perisailah dirimu dengan harapan
agar tidak putus asa
hingga kecemasanmu
lenyap dimakan waktu"

~: Penyair Ali bin Syibl :~

Berdoalah...