CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Sunday, December 12, 2010

Perkara sunat yang dikelirukan...

Bacaan Doa Awal Tahun dan Akhir Tahun.

Oleh : Ustaz Syed Abdul Kadir al Joofre

Terbaca di beberapa blog dan forum baru-baru ini, memandangkan hampirnya kita memasuki tahun baru Hijrah, berkemundang sekali lagi seruan bahawa bacaan Doa Akhir Tahun dan Awal Tahun merupakan satu bid'ah yang jelas haram di sisi Islam. Benarkan apa yang dihebohkan ini? Kalau benar mengapa saban tahun setiap jabatan agama negeri tidak pernah menghalang sambutan ini? Adakah tok mufti dan semua ustaz yang berada di setiap jabatan agama ni bersekongkol dalam kesesatan? Sama-sama kita kaji..

Biasanya apabila kita tidak mengetahui asas bagi satu masalah, maka kita akan mudah membuat keputusan yang salah. Asas dan sebab bagi satu masalah merupakan kunci bagi kita untuk mendapatkan jawapan bagi masalah tersebut. Di sini kita perlu mengkaji dua masalah. Mengapa dibaca doa akhir dan awal tahun. Seterusnya mengapa pula satu golongan lagi cuba untuk mengharamkan perbuatan ini.

Asas pendapat pertama kita lihat dari sudut amalan para ulamak berkurun lamanya bukan sahaja di nusantara malahan di banyak lagi tempat di dunia, yang mengamalkan berdoa di akhir dan awal tahun. Apakah asas mereka? Jawapannya yang ringkas, bukankah kita semua mengetahui bahawa beredarnya bulan dan tahun ini merupakan tanda kekuasaan Allah? Maka tidak layakkah kita sebagai hamba yang lemah memuji Allah apabila kita memerhatikan kebesaranNya? Seterusnya, bukankah molek kalau kita akhiri akhir tahun kita dengan memohon ampun atas kesalahan kita sepanjang tahun lalu, dan seterusnya memulakan awal tahun baru, dengan berdoa kepada Allah agar tahun yang mendatang dipenuhi rahmah dan maghfirahNya? Doa itu senjata mukmin. Maka gunakanlah senjata ada sebaik mungkin.

Asas pendapat kedua. Bid'ah dholalah (atau kata mereka bid'ah secara mutlak) adalah mengadakan sesuatu yg baru yang tiada asasnya langsung dalam agama. Itu kata kita. Ada di kalangan mereka yang menyalah erti bahawa bid'ah adalah sesuatu urusan agama yang tidak dilakukan oleh Rasulullah s.a.w. Namun sangkaan ini amat tersasar dari kebenaran berdasarkan terlalu banyak dalil menunjukkan keharusan perkara dalam agama yang tidak dilakukan oleh Rasulullah seperti menghimpunkan Al-Quran dan azan solat jumaat sebanyak dua kali yang dilakukan oleh Saiyidina Usman. Maka diistilahkan pula oleh Imam Syafie dan para mujtahidin yang lain perkara ini sebagai bid'ah hasanah. Malah diklasifikasikan pula oleh Imam Nawawi bid'ah kepada 5 hukum taklifi yang ada. Mereka kata klasifikasi ini klasifikasi dari sudut bahasa, namun jika kita kaji bid'ah dari segi bahasa bukanlah yang dimaksudkan oleh Imam Syafie dan yg lain, tetapi bid'ah dalam agama.

Apapun yang diistilahkan kita sepakat mengatakan bahawa perkara yang dibaharukan yang tiada asasnya langsung dalam agama hukumnya haram dan bid'ah yang dholalah. Nah, sekarang mereka membuat pula satu kaedah. Jika satu ibadat itu dilakukan pada satu waktu tertentu atau hari tertentu atau bilangan tertentu tanpa ada hadis yang warid dari Rasulullah s.a.w. maka ianya dikira sebagai bid'ah (baca bid'ah dholalah) dan haram. 2 asas inilah yang dipegang menjadikan bacaan doa akhir dan awal tahun sebagai haram.

Maka apa pula komentar bagi kedua-dua hujjah kedua-dua golongan ini ya?

Perbincangan bagi hujjah pendapat yang pertama. Dikatakan bahawa memuji Allah apabila memerhatikan kebesaran-Nya. Benar. Namun cara kita menunjukkan pujian dan bersyukur itu perlukan petunjuk dari Allah dan Rasul-Nya s.a.w. Bukannya mengikut fikiran kita semata-mata. Adakah berdoa tersebut cukup untuk menghapuskan segala dosa yang berlaku di sepanjang tahun. Kalau begitu mudahla, Buat dosa banyak-banyak. Akhir tahun doa jelah. Lagipun kalau doa ni pun da bid'ah dan berdosa, sebenarnya bukan hapuskan dosa tapi tambahkan dosa lagi.

Jawapan kepada perbincangan ini. Cara kita menunjukkan pujian dan bersyukur adalah diharuskan selagi mana tidak melanggar syara'. Sebanyak mana pun kita bersyukur takkan cukup dengan nikmat yang Allah beri. Lagipun kita bukan bersyukur mengikut fikiran kita semata-mata, tetapi berdasarkan kepada petunjuk Allah dan Rasul-Nya jugak kan. Bukankah berdoa ini satu cara yang ditunjukkan dan diperintahkan oleh Allah dan Rasul-Nya. Bukannya kita sambut dgn konsert atau pertunjukkan bunga api.

Berkenaan doa boleh menghapuskan dosa atau tidak tersebut, urusan tersebut diserahkan kepada Allah. Sesungguhnya Dialah yang memerintah kita supaya berdoa dan Dialah yang memakbulkan doa dan mengampunkan dosa. Ini merupakan usaha kita yg diperintah oleh-Nya. Hujjah buat dosa banyak2 kemudian berdoa adalah hujah yang dangkal, kerana tiada siapa yang mengetahui selama mana hayatnya. Juga ia seolah-olah mempermain-mainkan mereka yang berdoa setiap hari agar diampunkan oleh Allah. Mengapa tidak tunggu tua sahaja baru berdoa. waktu muda buat dosalah banyak2. Hujah yang amat cetek dan tidak perlu dihiraukan, tetapi perlu dijawab kerana banyak antara mereka yang cetek ilmu, tapi mengaku berilmu. Semua kita sepakat bahawa melakukan perkara yang dilarang oleh syarak secara pasti dan mesti adalah haram. Jadi mengapa perlu dipersoalkan perkara begini. Tetapi kita sebagai manusia yang tidak maksum pasti tidak akan lari dari kesalahan. Jadi kita perlu dari masa ke semasa meminta pengampunan dari Allah s.w.t. Niat melakukan dosa dengan harapan berdoa di waktu lain agar diampunkan adalah niat yang jelas salah dan terlarang.

Perbincangan hujjah pendapat yang kedua pula.

Perbincangan hujjah pendapat yang kedua. Apakah asas-asas yang diiktiraf dalam menentukan hukum dan adakah doa ini tiada asasnya langsung dalam agama? Para ulamak telah berselisih dalam perkara ini, namun mereka sepakat menentukan bahawa Al-Quran, Assunnah, Ijma' dan Qias secara umumnya adalah asas dalam menentukan hukum. (kecuali beberapa ulamak zahiri dan syiah yang menolak terus qias). Mereka pula hanya menganggap Al-Quran dan Assunnah dan ijtihad para mujtahidin berdasarkan dua sumber ini merupakan asas. Walaubagaimanapun kedua-dua masalah ini tidakla jauh bezanya jika difahami dengan betul. Jadi persoalan sekarang adakah di sana asas bagi doa ini dibaca?

Secara ringkasnya asas bagi berdoa secara umumnya adalah ayat-ayat Alquran dan Assunnah yang terlalu banyak menerangkan perintah berdoa tak kira masa dan tempat. Perintah2 ini tidak boleh kita khususkan kepada doa yang warid dalam alquran dan sunnah semata-mata, kerana ia dikira sebagai mengkhususkan sesuatu yg umum tanpa pengkhususnya. Selain itu warid dari Hadis2 dan asar para solihin keharusan berdoa selain dari yg warid mengikut keperluan kita asalkan tidak bercanggah dengan syarak.

Asas seterusnya dalam berdoa ini adalah berdasarkan maslahah (yang juga sumber perundangan hukum islam). Maslahah yang rajihah (yang boleh diguna pakai) dalam perkara ini ditentukan oleh para ulamak terdahulu bukan menurut pemikiran kita semata. Maslahah ini lebih jelas di zaman kita yang mana ramai di kalangan masyarakat kita sudah jauh dari ajaran Islam dan tidak reti berdoa lagi. Malah di tahun baru ini pun mereka tanpa segan silu membuat kemaksiatan. Bukankah molek jika kita menyeru mereka berdoa di waktu begini?

Jadi apabila ada asas-asas yang disebutkan maka kita tidak boleh menyebut amalan berdoa ini sebagai satu perkara bid'ah yang sesat. Malah boleh kita masukkannya di dalam bid'ah hasanah yang disebutkan oleh Imam Syafie.

Mereka juga menyatakan bahawa sesutu ibadat seperti zikir dan doa itu perlu menyamai Rasulullah dari sudut bilangan, masa, hari dan tempat. Sesuatu yang bercanggah dengan salah satu darinya adalah haram. Kita pula menjawab, di manakah dalil kepada penyataan ini? Ulamak terdahulu tidak pernah membuat kaedah sebegini. kaedah yang ada adalah, ibadat tidak menyalahi dari apa yang Rasulullah tunjukkan. Jangan Rasulullah bersolat subuh 2 rakaat kita bersolat 3 rakaat, kerana nak pahala lebih. Itu yang salah. Adapun berdoa dan berzikir di waktu yang tidak warid Rasulullah berzikir pada waktu tersebut adalah tidak diharamkan. Kerana Rasulullah sendiri sentiasa berzikir dan berdoa. Selain itu perintah berzikir berdoa tidak pernah mengkhususkan masa dan tempat. Tiada salahnya jika kita hanya mengaji Al-Quran selepas maghrib setiap hari dan memerintahkan pula anak-anak kita berbuat sedemikian, walaupun tidak warid dalam hadis Rasulullah ada mengkhusukan begitu. Itu kita sepakat bukan. Jadi mengapa kita mengkhususkan pula sebelum maghrib akhir zulhijjah untuk berdoa dikira sebagai sesuatu perbuatan yang haram?

Hujjah mereka seterusnya adalah kebaikan sesuatu perkara adalah berdasarkan al-Quran dan As-sunnah. Maka kita katakan bahawa kebaikan berdoa ini juga adalah berdasarkan Al-Quran dan As-Sunnah yang menyuruh kita berdoa tanpa mengira waktu dan tidak pernah pula melarang kita berdoa di waktu2 tertentu. Maka kita simpulkan bahawa berdoa awal dan akhir tahun ini merupakan perkara yang baik menurut syara'. Bid'ah mustahabbah kata Imam Nawawi.

Kesimpulan:

Doa di awal dan akhir tahun merupakan sesuatu perkara yang baik dan harus dilakukan oleh setiap lapisan masyarakat, namun ia bukanlah perkara yang wajib. Anda hendak berdoa, berdoalah di setiap waktu dan ketika. Setiap waktu dan ketika itu termasuk juga padanya doa di awal dan akhir tahun. Berdoalah semoga dosa kita di tahun yg lalu diampunkan dan amalan kita diterima. Jua berdoalah moga di tahun baru ini kita dibantu melawan syaitan, nafsu yang menyeru kejahatan serta dibantu melakukan amal ibadat sebanyak mungkin.

Wallahu A'lam

Wasallallahu 'Ala Saiyidina Muhammad Wa'ala Alihi Wasohbihi Ajma'in, Walhamdulillahi Rabbil 'Alamin

Thursday, November 18, 2010

Korban Aidiladha

10 zulhijjah tanggal yang tidak mungkin dilupakan oleh seluruh umat Islam, Aidiladha. Menyingkap sejarah pengorbanan jiwa Nabi Ibrahim a.s kepada anaknya Nabi Ismail. Mana mungkin seorang bapa mahu menyembelih permata hati yang ditunggu selama ini tanpa ada kefahaman ubudiah yang tinggi kepada Tuhannya. Pastinya antara kepentingan diri dan suruhan Allah Taala memerlukan keutamaan yang perlu di dahulukan. Atas nama cinta kepada Allah Taala mengorbankan perasaan sendiri demi menjunjung cinta Ilahi. Begitulah apa yang telah dilakukan oleh Nabi Allah Ibrahim a.s. Atas keikhlasan itu Allah menggantikan sembelihan ke atas Nabi Ismail dengan seekor haiwan sepertimana yang kita lakukan sekarang ini. Mendasari nilai yang telah di titipkan oleh Nabi kita seharusnya kita dapat mencontohi apa yang telah di jadikan tauladan sepanjang zaman moga keberkatan sentiasa memayungi kehidupan kita.amin...

Tuesday, October 26, 2010

Fiqh Aulawiyat

Selaku pimpinan pastinya banyak perkara yang perlu difikirkan dan di utamakan. Kalau bukan pimpinan pun terkadang kala perlu mengetahui keutamaan dalam menjalani kehidupan seharian. Di sini saya melampirkan fiqh aulawiyat khususnya untuk pimpinan yang saya cedok dari Presiden PMRAM saya sesi ini Selamat Membaca...


FIQH AL-AULAWIYAT
BUAT PIMPINAN MAHASISWA/I

Oleh : Ust. Shahrizan bin Mohd. Hazime
(Presiden PMRAM 2010)

PENDAHULUAN

Islam mengajar umatnya untuk hidup di dunia ini secara berjemaah. Rasulullah SAW tidak hanya menyuruh umatnya melakukan demikian. Akan tetapi beliau meninggalkan cara dan gaya perlaksanaan untuk hidup secara berjemaah.

Justeru untuk mengikut cara hidup Islam, maka terdapat di kalangan masyarakat mereka yang bergelar pimpinan dan mereka yang bergelar rakyat. Setiap golongan ini mempunyai tugasan dan tanggungjawab di posisi masing-masing untuk memikul risalah Islam.

Oleh itu adalah menjadi kewajipan bagi pimpinan untuk mempelajari FIQH AL-AULAWIYAT demi menyusun kerja-kerja Islam yang diamanahkan kepadanya. Sekiranya pimpinan culas untuk memahami ilmu ini, maka akan berlakunya kerugian dari segi masa dan harta.

KEUTAMAAN BAGI KENDIRI

1) Kamu adalah pimpinan mahasiswa/i. Maka tugas selaku pimpinan adalah FARDHU AIN.
2) Tugasan pimpinan adalah fardhu ain yang berbentuk UMUM. Aktiviti yang berbentuk KHUSUS tidak diutamakan walaupun ia adalah fardhu ain.
3) AJKT/HEWI adalah orang pertama yang mengetahui masalah pimpinan. Adalah menjadi kesalahan sekiranya orang lain yang mengetahui terlebih dahulu.
4) Dahulukan akidah dan tasawuf ketika perlaksanaan tugas.
- Sifat IHSAN dalam melaksanakan amanah.
- Sifat ITQAN dalam melakukan gerak kerja.
- Sifat UKHUWAH ketika bekerja.
5) Mengubah sikap dan mentaliti terlebih dahulu berbanding mengubah sistem dan struktur perlaksanaan.
6) Anda adalah AJKT/HEWI dan bukannya ahli. Maka utamakan ilmu pengurusan berbanding ilmu-ilmu yang lain.

KEUTAMAAN BAGI PERSATUAN/PORTFOLIO

1) Keutamaan YDP/Pengerusi/Ketua adalah pada keseimbangan pembawakan persatuan. Adalah menjadi kesalahan sekiranya tindakan hanya tertumpu pada beberapa pihak sahaja.
2) Keutamaan AJKT/HEWI adalah pada FOKUS gerak kerja masing-masing dengan tidak mengabaikan masalah AJKT/HEWI yang lain.
3) Utamakan hak-hak persatuan berbanding hak-hak individu.
4) Anda adalah pimpinan mahasiswa/i. Justeru ketika pengucapan umum, anda WAJIB menyebut pembawakan dan prinsip persatuan berbanding pembawakan dan prinsip peribadi.
5) Sebagai pimpinan, BEKERJA adalah lebih utama berbanding bercakap. Jadikan diri anda dikenali dengan kerja yang dilakukan bukan dengan kemasyhuran.
6) Mengutamakan kefahaman tugasan portfolio berbanding hafalan tugasan semata-mata. Hafalan hanyalah wasilah untuk mencapai kefahaman.
7) Web dan blog rasmi persatuan adalah lebih utama bagi kamu untuk mengemaskini berbanding blog dan facebook peribadi.

KEUTAMAAN BAGI AKTIVITI/PROGRAM

1) Ketika melaksanakan program dan aktiviti, utamakan kualiti berbanding kuantiti.
- Terdapat 3 matlamat utama perlaksanaan program iaitu :-
a. Nilai ukhuwah
b. Nilai Kebajikan
c. Nilai wajah Islam yang sebenar
- Prinsip pimpinan yang berkesan ialah “banyak tidak semestinya BAGUS, sikit tidak semestinya LEMAH”.
- FOKUS adalah senjata utama bagi pembawakan pimpinan yang berkesan.

2) Utamakan kebaikan (maslahat) yang berbentuk umum berbanding kebaikan yang berbentuk khusus. Buku ETIKA PMRAM adalah panduan bagi kebaikan yang berbentuk umum.
3) Utamakan intipati (jauhar) program dan aktiviti berbanding rupa luaran (syakal).
4) Bukanlah orang yang bijak mereka yang mampu membezakan antara kebaikan (maslahat) dengan keburukan (mafsadah). Akan tetapi orang yang bijak ialah mereka yang mampu membezakan antara 2 kebaikan atau 2 keburukan,
5) Menolak keburukan (mafsadah) adalah lebih diutamakan daripada melaksanakan kebaikan (maslahat).

PENUTUP

Bagi menjadi pimpinan yang berkesan kepada rakyat, maka Islam menetapkan 2 elemen penting yang perlu diterapkan dalam diri iaitu BERSEDIA UNTUK BERUBAH serta MENJADI AGEN PERUBAH. Ketidakseimbangan elemen tersebut dalam jiwa pimpinan bakal melahirkan pimpinan yang menyesatkan rakyat. Hasil yang diperolehi adalah tidak sempurna.

Oleh itu jadilah pimpinan sepertimana yang telah digariskan oleh Islam. Anda adalah golongan yang berjiwa besar. Selamat datang ke dunia yang penuh cabaran !!!!.

Monday, October 4, 2010

Bacalah pencinta Tuhan

Membaca…Apabila disebut membaca kebanyakan manusia di dunia ini mampu dan boleh untuk membaca. Boleh di kira dengan jari hanya segelintir dari kalangan manusia yang tidak tahu membaca. Persoalannya adakah kita membaca banyak kitab tanpa mengetahui makna tersirat di sebaliknya atau kita mampu menimba pengajaran dari bahan yang dibaca? Sejauh mana kitab yang dibaca mampu mentarbiah diri kita selaku pembaca?
Firman Allah Taala di dalam Al-Quran :
اقرأ باسم ربك الذي خلق * خلق الأنسن من علق *اقرأ وربك الأكرام*الذى علم بالقلم*

Bacalah dengan nama Tuhanmu yang telah menciptakan. Telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu amat Pemurah.Yang mengajarkan (menulis) dengan pena.”
Allah menyuruh kita membaca supaya kita dapat mengenal Dia sebagai pencipta. Siapakah Dia? Dialah Tuhan pentadbir alam. Menciptakan manusia dari pemulanya hanya dari setitis sari pati mani. Sehinggalah ia menjadi segumpal darah lalu membesar di dalam kantung ibu yang cukup selesa dan selamat. Di dalam manusia ada manusia. SubhanAllah!

Bacalah! Umat Islam yang membaca umat yang berjaya…

Saturday, August 28, 2010

Dahsyatnya sebuah doa

Firman Allah Taala :
أدعونى استجب لكم

" Berdoakah kepadaku nescaya aku perkenankan bagimu"

Apakah sebab yang menguatkan untuk kita berdoa?Adakah kerana kita ingin Allah menunaikan segala impian dan hasrat kita? atau kita berdoa kerana tidak mahu di gelar manusia yang sombong?

Dari sumber menjelaskan bahawa berdoa ada kekuatan dan manfaatnya. Diantaranya ialah :

1) Berdoa adalah ibadah
Apabila berdoa merupakan satu ibadah maka melakukannya mendfatangkan pahala.

2) Berdoa adalah zikir
Kita berdoa dengan menyebut nama agung Allah Taala dan berselawat kepada baginda dan doa-doa sampingan lain merupakan zikir. Tatkala hati dan bibir kita berzikir naluri dan fikiran kita akan menjadi tenang.

3) Berdoa adalah mulia di sisi Allah
Sabda Nabi SAW bahawa tidak ada sesuatu yang lebih mulia di sisi Allah Taala melainkan doa.

4) Berdoa adalah jati diri kita
Apabila kita berdoa kita yakin bahawa tidak ada sesiapa yang boleh memakbulkan doa kita kecuali hanya Allah Taala.

Justeru, saya menyeru diri saya dan sahabat-sahabat untuk sama-sama kita berdoa tidak kira siang atau malam bahkan setiap hembusan nafas kita perlulah lazimi doa. Kita tidak akan rugi sedikit pun kalau kita banyak berdoa. Berdoalah dan mintalah sahabat-sahabat kita malahan ibu bapa kita mendoakan kita. doa ibu bapa teramat tajam buat kita selaku anak. Ulama menyimpulkan bahawa doa ibu bapa umpama doa Nabi kepada umatnya. Mintalah doa kepada ibubapa selagi mereka ada dan janganlah menyesal kerana telah kehilangan doa seorang ibu...

Friday, August 6, 2010

Debaran terasa...

8 dan 9 Ogos 2010 adalah tarikh Mat Hewi KPIPM dan Mat Agung KPIPM...Hari semakin mendekat. Kepimpinan lama akan turun dan baru akan memulakan langkah.Moga amanah yang terpundak selama setahun selaku penasihat terealisasi dan disoal di dunia sahaja dan swbagai saham amalan di akhirat sana. Doakan moga KPIPM terus berdiri megah di tangan orang-orang yamg memahami erti perjuangan bukannya gah pada nama semata...Mari bersama memeriahkan Mat kita pada tahun ini.

Saturday, July 10, 2010

Gegarkan Pena

Seringkali hati ini kepingin menjadi hebat seperti penulis-penulis hebat masa dulu atau masa kini.Penulis kini seperti Faisal Tehrani, A. samad Said, Nisah Haron dan ramai lagi.Kata-kata yang penuh berisi, puitis dan tak jemu-jemu meta menatapnya. Biarlah hati ini bercita-cita tinggi di kaki langit, andainya terjatuh akan menimpa awan tidaklah terlalu sakit jatuh ke tanah keras lagi gersang. Doakan saya moga tercapai hasrat murni ini...

Wednesday, July 7, 2010

Tetamu Senja

Tetamu Senja
oleh A. Samad Said


Kita datang ini hanya sebagai tetamu senja
Bila cukup detik kembalilah
Kita kepadanya
Kita datang ini kosong tangan dada
Bila pulang nanti bawa dosa bawa pahala

Pada tetamu yang datang dan
Kenal jalan pulang
Bawalah bakti mesra kepada
Tuhan kepada Insan
Pada tetamu yang datang
Dan lupa jalan pulang
Usahlah derhaka pula
Pada Tuhan kepada insan

Bila kita lihat manusia lupa tempat
Atau segera sesat puja darjat
Puja pangkat
Segera kita insaf kita ini punya kiblat
Segera kita ingat kita ini punya tekad
Bila kita lihat manusia lupa tempat
Atau segera sesat puja darjat
Puja pangkat
Segera kita insaf kita ini punya kiblat
Segera kita ingat kita ini punya tekad

Bila kita lihat manusia terbiar larat
Hingga mesti merempat ke laut biru
Ke kuning darat
Harus kita lekas sedar penuh pada tugas
Harus kita tegas sembah
Seluruh rasa belas


Kita datang ini satu roh satu jasad
Bila pulang nanti bawa bakti padat berkat
Kita datang ini satu roh satu jasad
Bila pulang nanti bawa bakti padat berkat


p/s : Saya sememangnya menyukai air tangan beliau:)

Tuesday, June 29, 2010

Bahtera Penyelamat

Telah dinukilkan oleh ulama' tersohor, Ustaz Fathi Yakan di dalam kitabnya 'Bahtera Penyelamat' berkenaan dengan rintangan perjuangan dalam kehidupan perdakwah. Lima perkara yang digariskan iaitu :

-Orang Mukmin yang dengki kepadanya
-Orang munafiq yang benci kepadanya
-Orang kafir yang memeranginya
-Syaitan yang menyesatkan
-Nafsu yang merangsangkan

p/s : Secara lebih detail akan saya muat turunkan di masa lapang akan datang,insyAllah

Tuesday, June 8, 2010

Jangan timang tinggi-tinggi

SHAKEN BABY SYNDROME (SBS)

SBS merupakan kecederaan otak bayi disebabkan goncangan atau pergerakan kepala yang kuat. Boleh berlaku dalam tempoh sesingkat 5 saat pergerakan yang kuat. Kecederaan yang serius boleh menyebabkan kecacatan otak yang lama, serius dan kekal pada bayi.. Ianya berlaku apabila kepala bayi digoncang atau dihentak dengan objek walaupun objek lembut seperti bantal. Ada teori mengaitkan dengan pergerakan seperti menimang bayi, menaiki buaian serta memegang bayi ketika seseorang sedang marah atau bergaduh boleh menyebab berlakunya SBS. Sebab lain ialah penderaan bayi (child abuse) dan selalunya mempunyai kesan-kesan penderaan yang lain.

Perkara ini berlaku kerana kepala bayi mempunyai nisbah yang lebih besar berbanding badan mereka, leher yang lemah dan struktur otak yang masih belum matang serta lebih kandungan air berbanding orang dewasa.

Amalan menimang atau menggoncang sering dilakukan oleh penjaga terutama bila bayi tidak mahu berhenti menangis. Ada yang menimang bayi kerana untuk menenangkan bayi dan ada juga melakukannya ketika marah atau penat menjaga bayi.( occupational stress ).

Ini bukanlah kes SBS pertama yang saya rawat. Sebelum ini saya juga pernah merawat seorang bayi di wad kanak-kanak yang mempunyai kecederaan otak yang serius dikhuatiri berpunca daripada menaiki buaian.

PENCEGAHAN
1. Jangan sesekali menggoncang bayi anda ketika marah atau untuk bermain.
2. Jangan memegang bayi anda ketika marah.
3. Jikalau anda tidak dapat menenangkan bayi anda, lebih baik anda tinggalkan bayi anda untuk sementara waktu di dalam katil bayi atau kepada orang lain.
4. Minta bantuan orang lain.



p/s : Para ibua bapa dan pengasuh beringat-ingatlah ye...

Wednesday, June 2, 2010

Sudah terbit

Hasil tangan saya kini sudah menampakkan hasilnya. 4 buah cerpen saya dimuatkan dalam antalogi 'Takdir Yang Tersimpan". Maaf, saya tak dapat nak muat turun cover dalam post kali de masalah teknikal. InsyAllah di lain masa saya cuba memenuhinya.
Selamat membaca buat semua peminat karya kreatif. Dapatkannya di pasaran!

Thursday, May 27, 2010

Blog macam baby

Angin panas akhir-akhir ni kerap kali membuat saya tidak selesa. Angin panas yang saya maksudkan bukanlah makna hakikat yang sebenar akan tetapi isu-isu yang melanda kami anak-anak Perak di Mesir.
Usai saya meneliti pembacaan tulisan tangan-tangan manusia yang bertindak sebelum berfikir matang.
Saya jarang untuk mengkritik penulisan seseorang, tetapi untuk kali ini saya rasa terpanggil untuk mengulas tentang perkara yang tertulis di dalam blog ini.
Sila buka blog ini http://www.ohkpipm.blogspot.com

Pertanyaan : Mengapa saya begitu berani?

Ini kerana saya beriman dengan ayat Allah Taala yang bermaksud :
“Menyuruh membuat kebaikan dan melarang dari membuat kemungkaran”

Sepertimana penulis blog (yang dibold) di atas, yang berani terang-terangan memburukkan individu di dalam blognya, saya juga punya hak mutlak untuk menulis apa sahaja di dalam blog saya. Teguran saya kepada beliau hanyalah berkuasa di dalam blog sahaja, kerana saya tidak mengetahui pemilik blog tersebut. Dia pula tidak menyatakan siapakah beliau. Jadi inilah langkah yang saya ambil.

Di antara perkara yang boleh difikirkan bersama dan ternyata kesalahan dan kesilapan yang dilakukan oleh penulis blog terbabit berdasarkan tulisannya adalah :

1) Menggunakan nama KPIPM sebagai nama rasmi blognya. Apa kuasa untuk mendapat hak tersebut?
2) Keterlaluan dalam menulis. Menegur biarlah kena pada tempatnya.
3) Di manakah adab seorang yang seaqidah?
4) Tidak menghormati perasaan orang lain
5) Boleh menimbulkan fitnah dan buruk sangka
6) Memecah belahkan sesama manusia.
7) Tujuan penulisannya untuk mengkritik dan memburukkan individu dalam masa yang sama mencari sokongan(mungkin)

Penelitian saya berdasarkan usia blog. Baru sahaja lahir, masih merah-merah lagi macam baby baru lahir. Menulis bukan sewenang-wenangnya.

Teguran saya ini mudah-mudahan sampai kepada hati penulis blog terbabit. Tiada niat lain hanyalah untuk kebaikan bersama. Andai penulis terbabit ingin berbincang atau berkongsi dengan saya, nyiru saya tadahkan.

p/s : Semusim imtihan ini perlu menitik beratkan amalan berbanding bulan-bulan yang lain. Jaga adab dengan manusia dan menjaga abad dengan Allah Taala. Doakan kejayaan saya tahun ini. Amin Allahuamin.

Thursday, May 20, 2010

Jadual Imtihan

Jadual imtihan saya :
Tahun 3 Syariah Islamiah, Kaherah

Mei

16 : Syafawi Fiqh Syafei
19 : Syafawi Fiqh Muqaran dan Usul Fiqh
20 : Syafawi Al-Quran
24 : Takhaluf Usul Fifh tahun 2
29 : Al-Quran

Jun
1 : Fiqh Muqaran
5 : Usul Fiqh
8 : Fiqh Syafei
12 : Qhodoya Fiqh Muasirah
15 : Qaah Bahas Qhodoya
19 : Hadis Ahkam
22 : Qaah Bahas Usul Fiqh
26 : Bahasa Inggeris

p/s : Doakan moga ilmu yang allah anugerahkan berkat buat saya dan seluruh umat. Doakan juga moga tahun ini saya beroleh kejayaan. Amin

Monday, May 10, 2010

Lewat ini yang terjadi

Pelbagai dugaan yang menghimpit meresahkan hati semua pihak. Masalah yang lama belum selesai dan masalah baru mula mendatang. Kuasa-kuasa besar dan tangan kotor begitu jijik menggunakan autoriti...

1) Isu perpindahan mahasiswa/wi muhafazah ke kaherah (Al- Azhar ke Darul Ulum)
2) Mahasiswi qiraat tahun 1 mengambil imtihan bulan Julai sedangkan mereka sepatutnya mengambil imtihan bulan Mei. Secara langsung menghazafkan Dur Thani mereka.
3) KJ yang baru setahun jagung menunjukkan taringnya.
4) Arma yang semakin disekat kemasukan ; negeri kelantan dan PMRAM.
5) Pegawai-pegawai negeri yang hanya nampak duit.

Doa orang yang dizalimi tidak akan Allah biarkan...Mungkin boleh terlepas dari tangan manusia tetapi mana mungkin terlepas dari Allah Taala.
Tunggulah saat itu...

Monday, April 5, 2010

Fitrah Yang Menjadi Fitnah II

Pohon Cinta Terlarang

Allah kerap dipinggirkan dalam hubungan cinta yang terlarang.Hukum-Nya dilanggar bukan dengan rasa bersalah tetapi dengan rasa manis dan megah. Tangan kekasih dipegang walaupun jelas Allahmengharamkan sentuhan antara lelaki dan wanita yang bukan muhram.Tergamak berdua-duaan di tempat sunyi walaupun sudah diperingatkanNabi bahawa dalam keadaaan begitu syaitan adalah pihak ketiga. Lebih dari itupun banyak yang berlaku. Semuanya seolah-olahhalal hanya kerana cinta. Racun-racun berbisa yang memusnahkan cinta telah dianggap sebagai baja. Akhirnya pohon cinta terlarang pun berbuah. Buah yang pahit, masam dan memabukkan. Buah yang muncul dengan pelbagai jenama yang aneh dan menjijikkan -bohsia, bohjan, buang bayi dan zina. Ketika itu indahkah cinta?

Peraturan cinta bagi tanda-tanda dan lampu isyarat di atas jalan raya.Kereta diciptakan dengan kuasa untuk bergerak, tetapi pergerakkannya perlu diatur dan dikawal. Jika tidak, dengan kuasaituakan berlakulah perlanggaran dan pertembungan. Begitulah cinta, ia adalah kuasa tetapi kuasa itu perlukan peraturan dan kawalan.Apakah peraturan-peraturan dalam hubungan cinta? Hendaklah cinta kita berdasarkan kepada cinta Allah. Ertinya, cinta yang kita berikan kepadanya semata-mata kerana mengharapkan keredhaan Allah. Allah memberi kita fitrah itu lalu kita niatkan dengan fitrah ituboleh menghampirkan diri kepada-Nya. Cintailah sesiapapun, tetapi pastikan cinta itu dapat memudahkan kita mencintai Allah. Sehubungandgn itu, cinta antara lelaki dan perempuan mestilah diniatkan untuk Allah. Soalnya bagaiman?Iringilah dengan niat untuk berkahwin kerana berkahwin itu lebihmemudahkan seorang lelaki dan perempuan menyempurnakanagamanya. Oleh itu, usahlah bercinta sekadar utk bersuka-suka. Lebihburuk lagi jgnlah ada niat-niat yg jahat dalam bercinta sama ada didorong oleh hasutan nafsu atau bujukan syaitan.Jika tidak ada niat utk berkahwin, cinta sudah pasti bukan kerana Allah. Hakikatnya cinta itu adalah cinta terlarang ygakan membawa kemusnahan. Cinta jenis ini seburu namanya- Cinta Monyet!

Putus Cinta

Hendaklah dipastikan semasa menjalin hubungan cinta tidak ada hukumAllah yg dilanggar. Antaranya, ttidak ada pergaulan bebas,tidak ada pendedahan aurat, tidak ada pengabaian perkara asas seperti meninggalkan sembahyang, puasa dan lain-lain. Hubungancinta jgn sampai terjerumus dalam perkara yg melalaikan dan merugikan.Maka, remaja tidak senarusnya mengeluh , "Cinta apa namayaini jika tidak ada dating, perbualan telefon maraton, surat cinta,sentuhan tangan, kerlingan dan senyuman?Yakinlah, tidak ada keindahan dengan melanggar peraturan Allah. Putuscinta dan kecewa bercinta yg begitu dominan dalamkehidupan remaja adalah disebabkan racun-racun cinta yg disangka bajaini.Justeru banyaklah cinta yg gagal disambung di alam perkahwinan dan lebih banyak putus tanpa sempat menempuh perkahwinan.
Allah Maha Mengetahui dan Maha Menyayangi. Segala peraturan-Nya dibuatdgn rasa cinta terhadap hamba-hamba-Nya. Cinta sucimampu tumbuh tanpa semua itu tanpa semua itu. Dan cinta itu pasti akanmembawa ke gerbang perkahwinan untuk bercinta lagidengan seribu keindahannya. Bahkan jika diizinkan oleh takdir-Nya,cinta itu akan terus bersambung ke alam akhirat, suami yang solehdan isteri yang solehah akan bercinta lagi di syurga. Ketika itulahfitrah akan menjadi anugerah.

Jaga Iman, Hiasi Amal

Thursday, April 1, 2010

Fitrah yang menjadi fitnah

Remaja dan cinta
Dua perkara yang bagaikan sudah sebati. rasa cinta bertandang di dalam jiwanya tanpa diundang. Keinginan itu tidak payah dipelajari dan dicari. Lelaki inginkan cinta wanita dan begitulah sebaliknya. Walaupun kadangkala ia cuba dilawan, namun rasa "ajaib" itu datang jua. Apalagi kalau cinta itu disuburkan, maka makin marak dan menggilalah jadinya. Bila cinta mencengkam diri, makan tak kenyang, tidur tak lena dibuatnya.

Sedemikian indah dan damainya syurga, namun NabiAdam a.s. berasa kesunyian dan inginkan teman. Lalu Allah ciptakan Siti Hawa dari tulang rusuknya. Dan kita anak cucu pewaris rasa cinta itu akan sentiasa rasa terpisah dan gelisah selagi tidak bersama dengan yang dicintai.

Rasa Cinta Tak Salah

Lalu hati remaja selalu berkata, apakah salah kami bercinta? Ya, rasa cinta memang tak salah. Ia adalah fitrah semulajadi yang Allah kurniakan kepada setiap manusia. Ingin cinta dan dicintai. Jiwa manusia memerlukan cinta seperti jasadnya perlukan makanan. Oleh kerana cinta adalah fitrah, maka tentulah tidak salah merasainya.Namun Allah tidak kurniakan rasa cinta secara polos begitu sahaja.

Dia juga mencipta peraturan cinta demi menjaga kemurniannya. Peraturan inilah yang kerap dilanggar. Rasa cinta tidak salah tetapi kesalahan selalu berlaku sewaktu menjalinkan hubungan cinta. Disinilah remaja selalu terjebak. Cinta terlarang adalah cinta yang menafikan peraturan Allah. Ketika itu fitrah telah menjadi fitnah.Bila kehendak semulajadi tidak-disalurkan atau diisi mengikut peraturan maka akan berlakulah kekalutan dan kemusnahan.Mengapakah perlu ada peraturan cinta? Jawabnya, kerana Allah mencintai manusia. Allah inginkan keselamatan dan kesejahteraan buat manusia melaksanakan keinginan fitrah semulajadinya. Keinginan tanpa peraturan akan menyebabkan banyak kemusnahan.

Begitulah hubungan cinta yang terlarang, akan membawa banyak implikasi negatif dalam kehidupan. Pengalaman sudah pun mengajar kita jangan sekali-kali bermain cinta, nanti terbakar diri. Sudah banyak tragedi yang berlaku akibat hubungan cinta yang membelakangkan Allah.Cinta yang terlarang adalah cinta yang sudah dicemari oleh kehendak nafsu dan kepentingan diri. Keindahan cinta yang sudah tercemar ini tidak tahan lama. Sudah dapat yang dihajati, sudah terlaksana apa yang dikejar, cinta akan terkulai dan bersepai.Hubungan cinta jangan dicemari oleh sebarang tindakan menyalahi syariat.

Lebih banyak pelanggaran hukum berlaku, lebih tinggilah risiko kemusnahan yang akan berlaku. Jangan kita tertipu dengan pesona cinta yang dihiasi pelbagai janji dan sumpah setia. Jangan kita mabuk dengan rindu dan asyik yang membuai dan melenakan. Seteguk kita minum dari dari cinta terlarang, racunnya akan meresap membunuh akal, jiwa dan perasaan.Pada ketika itulah cinta dikatakan buta. Maka butalah mata hati dan mata kepala hingga seseorang akan menjadi hamba kepada siapa yang dicintainya, Ketika itu hati tidak nampak yang lain kecuali apa yang dicintai. Lupalah diri pada Pencipta cinta kerana terlalu asyik dengan cinta yang dikurniakan-Nya Bagaimanakah perasaan agaknya, jika seseorang begitu leka dengan hadiah hingga terlupa bersalam dan berterima kasih dengan pemberinya?

bersambung...

Thursday, March 25, 2010

Renungkan andai punya hati

Petikan kalam dari syeikh Solah (pejuang Republik Arab Mesir)

"Dunia ini ibarat temat berlalu bukannya tempat untuk terus menetap disitu, kita hanya berlalu sampai saat ajal menjemput kita. Kita tidak akan kekal di situ walaupun apa jua keadaan kita. Justeru mengapa kita terus melakukan kejahatandi dunia inijika kita tahkita akan mati?"

Titipan :
Buat diri dan juga sahabat-sahabat,
Kejarlah matlamat akhirat melalui tangga dunia. Tinggalkan dan jauhkan dari kemaksiatan dan perilaku jahat.Ingat dan sedar bila-bila masa sahaja malaikat maut akan menemui kita.Bila dan di mana itu semua dalam pengetahuan Allah Taala. Moga kita semua mendapat petunjuk dan hidayah dalam setiap kata dan perbuatan kita, insyAllah amin.

Sunday, March 21, 2010

permata yang hilang

Tadi baru sahaja saya dikhabarkan berita yang cukup tragis dan menakutkan berlaku kepada teman seagama saya. Sudahlah berjauhan dari keluarga, hanya teman-teman senegara tempat mengadu.Dan kini kehormatannya telah diragut.Ujian yang cukup besar untuknya. Saya berdoa moga Allah tenangkan hatinya dan berikan ketabahan buat dia. Dan moga-moga dia akan bertemu dengan insan yang benar-benar menerima dia seadanya. Peringatan buat saya dan sahabat-sahabat yang berada di mana jua :

1-Usah keluar bersendirian walaupun di siang hari
2-Berusaha mencari teman perjalanan
3-Jauhi lelaki yang dikhuatiri berkelakuan pelik
4-Milikilah apa jua senjata yang boleh pertahankan diri

pesanan lagi : tawakal...tawakal juga persedian perlu ada.
Dunia sekarang membahayakan dan benar-benar dizaman fitnah.

Tuesday, February 9, 2010

Menulis semula perlembagaan

Hari ini termaktub satu sejarah dalam perjalanan demokrasi di negara kita bilamana Mahkamah Persekutuan menolak rayuan Datuk Seri Mohamad Nizar Jamaluddin dan menolak keputusan Mahkamah Tinggi serta mengekalkan keputusan Mahkamah Rayuan, bahawasanya Datuk Seri Zambry Abd Kadir adalah Menteri Besar Perak yang sah dari segi undang-undang.

Penghakiman oleh panel lima orang hakim menyorot dua perkara penting dalam Undang-Undang Tubuh Negeri Perak iaitu Perkara 16 (6) dan 36 (2). Perkara 16 (6) menerangkan keadaan bilamana seorang Menteri Besar tidak lagi mendapat kepercayaan majoriti ahli Dewan Undangan Negeri, maka beliau sama ada menghadap Yang Amat Mulia Tuanku Sultan Perak memohon perkenan membubarkan DUN atau beliau secara bertanggungjawab meletak jawatan.

Nizar membawa kesnya ke mahkamah menggunakan Perkara ini, bahawa beliau telah menghadap Yang Amat Mulia Tuanku Sultan Perak memohon pembubaran DUN tetapi tidak diperkenankan. Dalam keadaan begini Yang Amat Mulia Tuanku Sultan Perak telah mengambil tindakan melantik Menteri Besar yang baru iaitu Zambry, pada ketika Nizar belum meletak jawatan. Berdasarkan Perkara 16 (6) ini, sebelum Nizar meletak jawatan, beliau masih Menteri Besar Perak yang sah dan tiada peruntukan dalam Undang-Undang Tubuh Negeri Perak yang mengizinkan beliau, selagimana tidak hilang kelayakan di sisi undang-undang, dipecat oleh sesiapa, wa’ima oleh Yang Amat Mulia Tuanku Sultan Perak sekalipun. Dari sinilah krisis bermula…

Perkara 36 (2) pula adalah pernyataan umum tentang kuasa Yang Amat Mulia Tuanku Sultan Perak untuk membubarkan DUN, kerana ia umum, maka ia boleh digunakan sama ada dalam keadaan biasa atau luar biasa, sama ada untuk keperluan pilihanraya lima tahun sekali atau untuk keperluan-keperluan mendesak seperti yang berlaku di Perak.

Yang menarik untuk dibincangkan adalah bagaimana Mahkamah Persekutuan memutuskan bahawa Nizar telah hilang kepercayaan majoriti ahli Dewan Undangan Negeri hanya semata-mata berasaskan sebuah “pertemuan” di antara Yang Amat Mulia Tuanku Sultan Perak dengan 31 orang ADUN. Mahkamah mencatatkan bahawa adalah memadai dengan pertemuan tersebut untuk menjadi tanda bahawa DUN telah hilang kepercayaan terhadap Nizar.

Ini yang ditulis, dan ini untuk berpuluh atau beratus tahun akan datang bakal kekal sebagai sebahagian dari Undang-Undang Tubuh Negeri Perak. Tetapi kesan keputusan Mahkamah Persekutuan ini bukan hanya terhadap Negeri Perak tetapi ia juga “mencederakan” pemerintahan negeri lain.

Jika proses menentukan hilang kepercayaan terhadap seorang Menteri Besar begitu mudah boleh dilakukan hanya melalui sebuah “pertemuan,” bagaimana halnya bila pada 23 Mac 2008, Rosol Wahid yang mengetuai sekumpulan 22 orang ADUN BN di Terengganu menghantar memorandum kepada Majlis Penasihat Pemangku Raja (MPPR) Terengganu, membantah perlantikan Ahmad Said sebagai Menteri Besar yang baru. Pada hari yang sama juga Ahmad Said menerima watikah perlantikan Menteri Besar dari MPPR. Abdullah Ahmad Badawi yang ketika itu Perdana Menteri Malaysia menyifatkan perlantikan Ahmad Said tidak mengikut perlembagaan kerana tidak mendapat sokongan majoriti ADUN BN.

Nah… jika status sebuah “pertemuan” boleh dipakai untuk mengesahkan bahawa Nizar telah hilang kepercayaan Ahli Dewan Undangan Negeri Perak, apa bezanya sebuah memorandum yang menggabungkan suara 22 orang ADUN? Kalau mengikut logik Mahkamah Persekutuan hari ini (yang sedang menulis semula perlembagaan), Ahmad Said menerima watikah perlantikan sebagai Menteri Besar dalam keadaan beliau, bukan sahaja hilang, tetapi tiada kepercayaan dari majoriti Ahli Dewan Undangan Negeri Terengganu. Salah? Rosol kena buat usul undi tidak percaya di DUN, memorandum tidak terpakai? Kalau memorandum tidak boleh pakai, maka “pertemuan” itu juga tidak bererti apa-apa.

Mahkamah Persekutuan hari ini juga menghukum rasionalnya “pertemuan” boleh menjadi penentu bahawa Nizar telah hilang kepercayaan DUN kerana tiada peruntukan dalam Undang-Undang Tubuh Negeri Perak tentang usul undi tidak percaya. Memang tiada, kerana undang-undang kita digarap berkiblatkan gaya Westminster, seperti United Kingdom, Kanada dan Australia, terutamanya United Kingdom yang merupakan bekas penjajah kita. Mengikut gaya ini, usul undi tidak percaya diformalisasikan mengikut konvensyen berperlembagaan (constitutional convention). Maka Mahkamah Persekutuan hari ini telah lari dari gaya Westminster dan merujuk perlembagaan negara-negara seperti Jerman dan Sepanyol yang punya undang-undang bertulis tentang usul undi tidak percaya. Sekali lagi perlembagaan kita sedang ditulis semula…

Kalau benarpun keputusan Mahkamah Persekutuan hari ini berasaskan kepada kepercayaan Yang Amat Mulia Tuanku Sultan Perak bahawa Nizar telah hilang kepercayaan majoriti Ahli Dewan Undangan Negeri, bagaimana mungkin di ketika Nizar belum meletak jawatannya, seorang Menteri Besar baru boleh dilantik? Jika Mahkamah Persekutuan mengatakan tiada peruntukan dalam Undang-Undang Tubuh Negeri Perak tentang perlunya usul undi tidak percaya, maka Undang-Undang Tubuh yang sama tidak juga langsung memperuntukkan yang seorang Menteri Besar boleh dipecat oleh Yang Amat Mulia Tuanku Sultan Perak, tidak pula memperuntukkan yang seorang Menteri Besar boleh terlucut jawatannya semata-mata kerana sebuah “pertemuan.”

Kalaupun benar kata Mahkamah Persekutuan bahawa Zambry mempunyai sokongan majoriti, 31 dari 59 orang ADUN, bolehkah beliau dilantik sebagai Menteri Besar dalam keadaan Nizar belum meletak jawatan? Berdasarkan konvensyen berperlembagaan gaya Westminster yang selama ini menjadi rujukan kita sebagai salah sebuah negara Komanwel, dan ia juga selari dengan Undang-Undang Tubuh Negeri Perak, andai berlakunya usul undi tidak percaya, Nizar ada dua pilihan, pertama meletak jawatan, kedua mendapatkan kelulusan pembubaran DUN dan memanggil satu pilihanraya baru. Masalahnya, usul undi tidak percaya tidak pernah berlaku, Nizar tidak mahu meletak jawatan dan lebih cenderung dengan pilihan kedua iaitu pembubaran DUN dan pilihanraya baru, tiada masalah sama ada Nizar memohon perkenan Yang Amat Mulia Tuanku Sultan Perak berdasarkan Perkara 16 (6) atau 36 (2). Disinilah perkenan Yang Amat Mulia Tuanku Sultan Perak memainkan peranannya. Selagi Nizar belum meletak jawatan, selagi DUN belum dibubarkan dan pilihanraya baru tidak dipanggil, selagi itulah Nizar masih Menteri Besar Perak.

Nampaknya. bukan hanya sejarah ditulis oleh orang yang menang, undang-undang juga begitu! Selepas Nizar nanti tiba pula giliran Anwar yang menyerahkan nasib mereka kepada mahkamah. Apa yang saya mampu harapkan, teringat sebaris dialog dalam siri drama West Wing yang saya pernah tonton dahulu, “… sometimes opposition win…” Kadang-kadang sahaja, yang kadang-kadang itupun kadangkala dirampas, ingatlah itu.



Petikan dari harakahdaily

Sunday, January 31, 2010

Ubat Musibah

Pada suatu hari seorang ulama diuji dengan suatu musibah, kemudian beberapa rakannya berkunjung dan mereka menghiburkannya. Selanjutnya dia berkata : “aku telah memebuat ubat enam resepi. Mereka bertanya apakah itu? Dia mejawab :

Pertama, mapercaya kepada Allah

Kedua, aku tahu bahawa segala sesuatu yang ditakdirkan pasti terjadi

Ketiga, kesabaran adalah hal terbaik yang mesti dilakukan oleh orang yang sedang dalam ujian Allah

Keempat, bila aku tidak dapat bersikap sabar lalu apalagi yang dapat aku lakukan kerana kesedihan tidak akan pernah menolong diriku.

Kelima, kemungkinan aku akan tertimpa sesuatu yang lebih buruk lagi apa yang aku rasakan sekarang ini.

Keenam, dari waktu ke waktu aku hanya menikmati kegembiraan.

Firman Allah Taala bermaksud;
“ Apakah manusia mengira bahawamereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan “Kami telah beriman.’ Dan mereka tidak diuji?
(Al-Ankabut: 2)

Berdoalah...