CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Monday, June 25, 2007

lensa seminit

Lagi seminggu saya akan berlepas ke malaysia-pulang bercuti. Rasa tak percaya, gembira, takut, sedih dan berdebar-debar menjadi bersatu.
Kenapa ya ada rasa begini? Sebab sudah hampir tiga tahun saya menetap di bumi Anbiya' ni. Walaupun ada insan lain yang lebih lama disini dari saya tapi hakikatnya itulah yang saya rasa.

Jika difikirkan tiga tahun bukanlah waktu yang terlalu lama tetapi ia memang paling lama bagi orang yang merindu. Saya rindukan semuanya. Saya nak tebus balik silap dan salah saya.

Jika dikatakan orang yang paling payah terima teguran ibu bapa sayalah orangnya, jika dikatakan orang yang paling suka hiburan saya jugalah orangnya dan jika dikatakan orang yang cemburu dengan adik-beradik saya jualah orangnya. Oh,zaman jahiliyah saya memang teruk dan membosankan.

Di sini sememangnya bumi tarbiah. Saya mohon pada Allah agar didik hati saya. Itu doa yang selalu saya pohonkan. Hari ini kita mungkin menjadi baik tapi esok lusa kita tidak tahu. Takut kalau Allah balikkan hati kita. Nauzubillah...

Mohonlah doa nescaya Allah akan perkenankan. Yakinlah doa yang bersungguh-sungguh dari seorang hamba pasti akan diterima-Nya.

Friday, June 22, 2007

baca dengan minda sihat

Mungkin jika diimbau kembali pada tahun 2002, Menteri Pembangunan Wanita telah menyusulkan didalam kabinet bahawa pendidikan seks menjadi silibus sekolah rendah. Ternyata usulan ini telah diluluskan pada awal tahun ini.
Sahabat-sahabat fikir sendiri bagaimana pendidikan seks ini?
Dan saya amat yakin kita yang remaja dan dewasa ini teramat faham pendidikan seks. Yang menjadi kesedihannya ia diajar mengikut peringkat umur tidak terkecuali kanak-kanak kecil. Pendidikan itu belum lagi mencapai tahap umur mereka.
Agak-agaknya apa yang kanak-kanak kecil itu fikirkan setelah mempelajarinya? Sudah pasti kanak-kanak itu akan mencuba. Kanak-kanak yang meningkat remaja ada rasa ingin mencuba. Jadi disinilah bermulanya gejala sosial yang dicipta sendiri oleh orang berautoriti. Sememangnya mereka menempah padah.

Nah,anak gadis telah dinoda samaada rela atau terpaksa dan anak terunanya menjadi rakus. Kemudian akan lahir bayi tanpa dosa dibuang merata-rata. Si Ibu tanpa belas kasih mencampak bayi tersebut dalam tong sampah, lubang tandas,belukar dan dimana sahaja. Ini sudah lari dari fitrah seorang manusia.
Kaum Hawa diciptakan dengan roh kasih sayang,namun kasih sayang ini terluput bila terjadi perkara seumpama ini. Dan bala Allah pun datang bertimpa-timpa bukan sahaja kepada mereka yang melakukan bahkan kepada semua. Ini yang membimbangkan.

Apa yang dilaksanakan tidak mengikut lunas-lunas Islam hanya mengikut pemikiran yang jauh dari norma-norma Islam.
Apabila para ulama bersuara,ulama dikatakan kolot,tidak mengikut arus zaman dan bermacam lagi.
Butakah mereka siapa ulama' itu?Bukankah ulama' adalah orang yang terlebih tahu tentang Islam. Siapa mereka nak menentang? Bukankah Nabi mengatakan bahawa ulama' adalah pewaris para Nabi.
Oh,rupanya ramai yang bermata buta padahal celik dialam nyata.

Wahai Rasulullah, lihatlah umatmu akhir zaman ini,pastinya engkau bersedih dialam sana mengetahui telingkah umatmu...

Tuesday, June 19, 2007

luahan hati untukku

Namamu menjadi sebutan
Oleh itu hargailah pengorbanan ibu bapamu
Renungilah sejenak betapa kasihnya ibubapamu

Anggaplah ibu bapamu berada disisi
Zikir menjadi saudara-saudaramu
Langit dikau junjung bumi dikau pijak
Iman jua menjadi benteng untuk bergerak
Namun begitu janganlah dikau lupakan
Asal usul dirimu

Bangganya ibu bapamu tidak terkira
Impian ibu bapamu mesti dijaga
Nasihat ibu bapamu menjadi panduan
Tentu hidupmu selamat sejahtera
Itulah yang diharapkan oleh kami semua

Itulah impian dan igaun ibubapa
Dalam ingatan wajahmu terbayang
Rajinlah doakan kesejahteraan dan kebahagiaan
InsyAllah impian menjadi kenyataan
Salam sayang menjadi teman kerinduaan

Anggaplah coretan ini
Cuma satu teguran
Ingatkan yang positif
Kejayaan milikmu jua akhirnya


p/s : Nukilan ini ditulis dengan hati. Hampir lonyai kertas ini kutatap. Biar lonyai asalkan isinya kejab dihati. Orang tersayang yang berikan mana mungkin disimpan sepi.
-Jika diteliti insyAllah akan tahu siapa saya-

Friday, June 15, 2007

Apa nak jadi?

Saya diamuk perasaan sendiri. Menangis dalam hati. Terkilan sungguh!
Lewat pembacaan saya perihal seorang artis perempuan yang membotakkan kepala semata-mata kerana lakonannya (lihat filem muallaf). Saya tahu kalian sudah tahu siapa gerangannya,tapi saya malu untuk menyatakan siapakah dia. Dia perempuan saya pun perempuan. Sungguh-sungguh malu.

Sudahlah berdosa kerana membuka auratnya kini perbuatannya itu menyerupai lelaki. Penyakit apa ini? Kiamat sudah dekat, artis semakin dipuja, digilai sedangkan ulama dihina dicaci...Astagfirullahalazim.

Saya tidak mahu menyentuh soal filem kerana filem yang ada sekarang ini semuanya melanggar syariat Islam. Paling sedih sekali soal aqidah pun turut terjebak sama. Ya Allah bantulah kami ini...

Wahai umat Islam, bangunlah tegakkan Islam! Siapakah yang akan membangunkan Islam kalau bukan umat Islam sendiri. TAPI bukan umat Islam yang ceroi.(Islam hanya pada nama bukan Islam yang sebenarnya).

Ayuh, bersama mengislamkan media!

Monday, June 11, 2007

usai imtihan

Alhamdulillah saya dah habis imtihan. Hati ni membuak-buak nak mencoret lensa. Lama sungguh saya bercuti kini bolehlah saya 'bekerja' kembali.
Ogos yang akan bertandang adalah bulan yang digeruni disini-natijah akan keluar. Hem! berdebar sungguh saya. sukar nak khabarkan bagaimana rasa ni...Allah saja yang tahu.
Apapun doakan saya dapat mengungguli kejayaan.


P/s : Awak...Tak ingat tak pe tapi jangan lupa :)

Berdoalah...